Jun 25, 2014

Bab 12 Biasan Cinta Semalam


Semenjak kejadian itu Azrul dan Melia tidak bersama lagi.  Putuslah ikatan persahabatan yang suci di antara mereka.  Kebodohan Azrul melemparkan kata-kata menyebabkan dia sudah kehilangan gelak tawa gadis itu. 

Melia tidak lagi menyertai kumpulan perbincangannya seperti biasa.  Dia senang berkurung di rumah.  Dia juga cuba mengelak dari bertembung dengan Azrul walaupun kelas mereka hanya bersebelahan.  Jalannya lebih banyak tunduk ke lantai dari mendongak ke atas. 

Dia kini lebih banyak diam dari berkata-kata.  Luka yang parah di hatinya hanya dipendam sendiri.  Walau bagaimana pun dia tetap kuat mengulangkaji pelajaran demi peperiksaan yang bakal menjelang.  Dia sama sekali tidak akan merosakkan pelajarannya dek kerana lelaki yang sudah dibencinya itu.

Di pihak Azrul dia masih tidak sedar akan kesilapannya.  Dia bagaikan tidak kisah walaupun tidak berkawan dengan Melia lagi.  Belum terlintas di hatinya untuk memohon maaf pada gadis itu atas kelancangan mulutnya.  Dia juga tidak berusaha menegur Melia kerana gadis itu seringkali mengelak darinya.  Dia juga banyak menumpukan soal pelajaran daripada  berborak kosong.

“Mel, kenapa kau dengan Azrul? Dulu macam belangkas tapi sekarang umpama musuh.  Apa hal sebenarnya?” Tanya Nazira kehairanan kerana dia tidak lagi melihat Melia berkawan dengan Azrul.  Semetelah lagi Melia menolak tatkala diajak belajar bersama kumpulan mereka.

“Tak ada apa-apa lah Zira.  Kan tak lama lagi nak SPM .  Aku selesa belajar sendiri.  Aku ingin menumpukan perhatian sepenuhnya pada pelajaran,” dalih Melia merahsiakan perkara sebenar dari pengetahuan kawan baiknya itu.

“Sebenarnya kau bergaduh dengan dia kan?” Usul Nazira.  Minah ni nak jadi mamarazzi ke apa? Kemain lagi dia mengusul aku.  Argh! Aku tak boleh beritahu kebenarannya.

“Mana ada.  Kau tak payahlah nak sangka bukan-bukan,” jawab Melia tegas. Macam mana nak lari dari soalan wartawan yang tidak dilantik ini?

“Habis tu kenapa macam bermusuh pulak aku tengok?” Soal Nazira tidak berpuas hati.

Ya, memang bermusuh pun Zira.  Aku dah lancarkan perang dunia ketiga dengan dia. Kau tak tahu ke Zira? Kalau begitulah jawapannya makin banyak mulut murai ni tanya, makin haru aku nak jawab nanti.  Jawapan lainlah Mel.

“Beginilah Zira…..senang cerita aku cakap.   Aku ni sudah tidak sesuai berkawan dengan dia.  Dia tu siapa aku pulak siapa?  Dia budak bandar  yang ada rupa.  Semua budak perempuan suka dia, orang macam aku ni manalah layak,” mendatar suara Melia menuturkan.  Kesedihan yang membelit jiwanya tidak mampu dia luahkan kepada Nazira.

“Apasal macam tu pulak? Sebelum ni memang korang rapat apa,” ujar Nazira dengan nada tinggi.  Cerita Melia itu diraguinya.  Alasan seperti itu tidak berasas sama sekali namun dia akui Azrul memang diminati ramai.  Bukan dia tak perasan mata-mata budak junior memandang lelaki bandar itu.

“Dahlah Zira kau jangan tanya lagi.  Kalau boleh aku tak nak kau sebut pasal dia lagi,” balas Melia dengan air muka yang keruh.  Ternyata dia tidak mahu bercakap banyak mengenai hal itu.  Tidak mahu dia luruhkan air mata di depan sepupunya itu.  Cukuplah bebanan malu dan luka perasaannya tersimpul kemas dalam jiwanya sendiri.

Nazira dilanda seribu satu persoalan.  Dia berteka-teki sendiri, kerana Melia tidak mahu menceritakan perkara sebenar.  Dia pelik kenapa Melia tidak mahu bercerita padanya.  Kecil atau besar perkelahian mereka tiada siapa yang tahu.  Segalanya menimbulkan tanda tanya yang tidak berjawab.  Namun sebagai kawan rapat, dia  perasan yang Melia sudah tidak seceria dulu.


xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
                                                           
            Langkah kaki yang ditahan serasa mahu dirempuh.  Namun ruang yang sempit dan mata lain yang memandang hajat dibantutkan sahaja.  Sesaknya dada mahu berdepan.  Senak pula bebola mata mahu memandang.  Sabarkan hati atau menolak tubuhnya ke tepi?

“Melia…tunggu sekejap. Aku tak habis lagi dengan kau.”

Nak apa lagilah mamat bajet bagus ni?  Cukup-cukuplah pasal hari tu, desis hati Melia tanpa mempedulikan kata-kata lelaki yang sudah dibencinya itu.  Dia tetap mahu mengatur langkah menjauhi Azrul yang tiba-tiba menahannya di blog C bangunan sekolah. 

“Kenapa kau tak join group kita macam biasa? Kau sengaja larikan diri dari jumpa aku dan menyebabkan kawan-kawan kita tertanya-tanya pasal kita. Jangan buat perkara bodohlah Melia. Cuba berpijak di alam realiti,” tempelak Azrul seolah-olah melepaskan dendam kesumat pada Melia.

Melia menjeling geram.  Sakit hatinya dengan kata-kata Azrul.  Kenapa perlu ditabur garam lagi pada luka yang sedia berdarah?  Mengapa mesti diperah limau atas hirisan luka yang belum sembuh? Tergamak seorang sahabat yang pernah dia kagumi bertindak sebegitu terhadapnya.  Kenapa kau begitu kejam Azrul?

“Diam tak selesaikan masalah Melia. Kau yang cari masalah jadi sepatutnya hadapilah dengan professional. Entah-entah kerja sekolah pun kau dah tak buat lepas hari tu. Study lagilah ke laut agaknya…….”  Azrul menyindir tanpa sebarang simpati.  Hatinya senang dapat memuntahkan semua itu kepada Melia. 

Sebak dada Melia tidak tertanggung lagi.  Manik-manik jernih mulai jatuh menodai pipi mulusnya.  Dalam kepayahan dia tetap mengeluarkan bicara.  “Kau nak apa sebenarnya? Persahabatan antara kita telah berakhir. Dan aku nak kau tahu aku menyesal mengenali orang macam kau.”

Azrul ketawa sinis.  “Menyesal? Menyesallah konon sampai jatuh hati pada aku. Ei aku pun tak pandang orang macam kau Melia. Persahabatan dengan cinta buat apa kau campur-adukkan? Bagi aku…….aku ok je untuk terus berkawan dengan kau dengan syarat pergi campak ke sungai perasaan ntah apa-apa kau tu.”
Ya Allah…inikah Azrul Khusyairi yang aku kenali?  Mengapa selepas hari itu dia bukan lagi Azrul yang aku kenali.  “Tak apalah Azrul anggaplah kita tidak pernah berkawan. Mulai detik ini kita bukan sesiapa. Anggaplah aku Nur Amelia Natasya tidak pernah wujud dalam hidup kau. Lumpuhkan ingatan kau dari mengingati kesilapan tulisan aku di dalam kad itu.”

Azrul melaharkan tawa. “Kesilapan tulisan? Mana mungkin jari yang mencoret itu menipu.”  Sinis sekali bibir memuntahkan kata-kata.

Melia jatuhkan kepala dengan menatap kasut sendiri.  Bibir terasa dimangga untuk memangkah kata.

“Kau ingat semudah itu aku nak lupakan apa yang kau tulis? Apa kata kau bagi kad tu balik pada aku sebab aku nak tunjuk dekat kawan-kawan kita. Lepas tu sebagai bukti ianya kesilapan kau….aku nak kau bakar depan mereka semua. Setuju?”

Lima jari diramas menahan perasaan yang sedang dicarik. “Cukuplah Azrul menyakiti hati aku. Apa sebenarnya yang kau nak dari aku?”

“Aku nak kau buat apa yang aku katakan tadi……”

“Aku dah lupuskan kad itu…….”

“Aku tak percaya!”

Melia menjengil geram.  “Tak percaya sudahlah bodoh!”

Bodoh?  Tersentap Azrul dibuatnya.  Mata Melia dipandangnya rakus.  Umpama mata pemangsa yang ingin menerkam mangsanya.  Tangan kirinya dikepal.

Melia tidak sanggup lagi menadah wajahnya yang memerah di depan Azrul.  Hatinya yang hancur-lebur bakal membuatkan dia lagi berbahasa kasar dengan Azrul.  Dengan luka yang parah Melia mengheret kakinya menjauhi Azrul. 

Azrul pula berpaling ke arah lain dan membawa haluan yang bertentangan dengan Melia.  Sorotan langkah kaki Melia dikerlingnya dengan ekor mata.  Melia berjalan dengan tunduk memandang muka lantai.  Air mata yang degil mahu jatuh tetap ditahannya.  Tidak rela air mata kekecewaannya menjadi tontonan buat mereka yang tidak mengerti.  

Setelah jauh dari Azrul.  Melia berlari masuk ke dalam tandas pelajar perempuan.  Dengan semangat yang rebah dia bersandar di dinding.  Keluarlah air mata sederasnya kerana selepas ini aku haramkan kau jatuh lagi disebabkan Azrul Khusyairi.  Duhai hati kenapa dia yang engkau pilih?  Duhai jiwa mengapa nama dia yang kau tulis di segenap penjuru?  Duhai jantung mengapa mesti kau bergedup kencang terpandangkan dia?  Duhai Nur Amelia Natasya mengapa engkau menyayangi dia?

Melia meraup wajah dan melorotkan tubuhnya yang lemah di sudut dinding bisu itu.  Dia berteleku di situ dengan sedu-sedan yang berpanjangan.  Lutut dipeluk dan wajahnya disorok di sebalik kain tudungnya yang sudah lencun itu.  Mujur waktu rehat sudah berakhir dan tiada pelajar lain yang berada di situ.

Dalam menggali kekuatan dan mengail impian baru terasa bahunya disentuh seseorang.  “Mel….kau kat sini rupanya. Puas aku cari kau. Nazira pun tadi ke hulu-hilir juga cari kau.”

Dalam kepayahan Melia mengangkat wajah dan cuba melorekkan senyum pada bibirnya yang sudah pucat.

“Mel….kau menangis? Apa masalah kau ni? Kau bergaduh dengan Zira ke?” Soal Linda bertubi-tubi.  Wajah sembab Melia dipandangnya dengan simpati.

Melia menggeleng.  “Aku tak apa-apalah Linda. Aku baik saja dengan Zira. Aku sakit perut sebenarnya. Period pain,” Melia mencipta alasan yang dia kira logik untuk dipercayai Linda.

“Kalau macam tu aku bawa kau ke bilik rehat sekolah kita. Nanti aku maklumkan pada cikgu yang bertugas minggu ni.”

“Eh…tak payah Linda. Aku dah makan panadol tadi. Sekarang kurang sikit memulas.”

Linda menghulurkan tangan pada Melia dan cuba mengangkat sahabatnya tu bangun.  “Aku pimpin kau. Kita masuk kelas sama-sama.”

Melia menyambut.  “Terima kasih Linda.”

“Tak payah ucap terima kasih Mel. Kau kawan aku sewajarnya aku menghulurkan bantuan.”

Melia hanya mengangguk dan melangkah perlahan dengan dipimpin Linda.

“Mel…maaf aku tanya. Kenapa kau dah tak join kumpulan kita. Kau ada masalah dengan siapa?”
Melia menghela nafas.  Cuba menaikkan semangat untuk mentuntaskan kata yang sewajarnya buat Linda.  “Linda….tali yang panjang itu ada penghujungnya, hayat bumi ini juga ada pengakhirannya, kisah yang berepisod pasti akan ada penamatnya begitu juga dengan sesuatu hubungan. Untuk kumpulan kita itu aku putuskannya cukup sampai di sini. Bukan mahu putus kawan tapi aku selesa menyendiri sekarang. Aku harap kau dan yang lain-lain boleh faham.”

“Tapi Kamal dengan Bob cakap semua ini berpunca dari Azrul.”

“Linda kau pun tahu mulut mat kepoh berdua tu. Tolong jangan salah faham pada Azrul. Tentang aku tak perlu kau fikirkan. Dua minggu lagi kita nak hadap peperiksaan besar. Berikanlah sepenuhnya perhatian pada SPM. Aku sendiri dah tak mahu fikir apa-apa yang tidak berkaitan,” tutur Melia tenang.  Azrul yang sebegitu kejam mengoyak perasaannya…...dia bela lagi di depan Linda.  Kenapa kau buta Azrul menilai gadis seperti Melia?

“Mel….apa jua yang kau harungi aku harap kau tabah.”

Melia menepuk bahu Linda.  Senyum dia ukirkan bersama ungkapan terima kasih atas ucapan Linda yang berbaur galakan itu.


xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

            Hendal basikal Melia dipegang.  Kejap dan membuatkan Melia pegun di situ.  Mata Azrul mencerun dalam ke matanya.  Berombak dada Melia menahan rasa.
            
           Gerr! Lahabau ni nak apa lagi.  “Lepaslah! Aku nak balik ni.”
            
       Azrul koyak senyum senget dengan kedua belah tangannya masih memegang hendal basikal milik Melia.  Dia sengaja menahan Melia apabila mereka terserempak di hadapan kedai runcit Kampung Jambu.  “Kau mahu tak aku balas cinta kau?”
            
          “Gila punya orang!”
            
          “Kau yang gilakan aku. Aku pula kau kata gila. Sekarang jawab dulu soalan aku.”
           
          “Tepilah. Aku tak perlu balasan cinta kau sebab dalam hati aku ni…..aku teramat bencikan kau.”
           
         “Really? Aku tak percaya. Cool Melia. Syarat aku mudah saja. Kau bagi aku bibir kau untuk aku rasa. Itu namanya bukti cinta. Lepas tu kita boleh couple.”
          
          Melia kemam bibir. Wajah putihnya bertukar tona.  Sungguh dia tidak menyangka Azrul punya sifat sekeji itu.  Terasa sekali dirinya dihina.  “Murahnya aku pada pandangan kau tapi kau silap. Cinta itu suci. Ia tidak memerlukan sebarang bukti. Hari ini kau sudah tunjuk siapa Azrul Khusyairi sebenarnya. Kau tak layak langsung untuk dicintai!”
           
         Azrul tertawa panas hati.  Sebelah tangan Melia direntap.  “Kau ingat aku kemaruk sangat ke nak cium kau? Cinta engkau pun buat aku geli apatah lagi bibir kau. Jangan perasan. Aku cakap begitu tadi cuma mahu menguji hati budak hingusan macam kau. Kalau kau rela bermakna kau sama saja dengan bohsia di luar sana.”
            
        Pang! Sebelah tangannya yang masih bebas laju naik menyepak pipi Azrul. Statik tangan Melia yang dicengkam dia lepaskan. “Kau memang melampau Azrul. Terlalu kurang ajar! Sanggup lidah kau tuturkan itu semua buat aku. Apa salah aku dihina begini? Hanya kerana di hati aku berputik cinta buat kau? Lalu kau memberi aku hukuman dengan mengerat-ngerat hati aku bersenjatakan lidah kau yang tajam itu.”
           
          Air mata jatuh.  Hiba.  Dia kesat perlahan.  Bibir masih mahu menyambung bicara.  “Cukuplah Azrul. Cukuplah setakat ini. Anggaplah kita tidak pernah kenal. Maaf buat kau susah hati dengan ‘rasa’ itu.”
           
        Hendal basikalnya ditarik kuat.  Sedang Azrul masih mengeras di situ.  Melia tidak peduli dengan hadiah penampar itu.  Dia tidak sanggup pandang wajah bekas sahabatnya itu.  Dia jijik dengan sikap Azrul.  Ikutkan hati yang marah mahu naik sebiji lagi penampar tetapi takut pula dirinya dimengapakan.
           
           Kaki tekan kuat pedal basikal.  Dia mengayuh laju dengan air mata yang tidak jemu turun menemani.
           
           


            Di keheningan malam Melia berjaga untuk menelaah pelajaran.  Ditemani suara radio Melia membaca buku sejarah.  Tetapi lagu yang berkumandang itu telah mengganggu emosinya.  Mata hazelnya mula berkaca apabila lirik lagu itu telah menyentuh hatinya yang masih berdarah.
           
Ku menyaksikan dedaun kekeringan…...
gugur ke bumi gersang tiada penghuni….
           Tiada mentari awan kesuraman…...bagaikan waktu yang terhenti……
          Ku menyaksikan seraut wajah cinta yang kehampaan tiada lagi bermaya….
           Kini kehilangan sebuah harapan bagaikan cinta yang terkubur……
           Adakah mungkin untukku menghindari gurisan kasih luka di hati…..
           Jiwaku resah apakah kesudahan…..kecewa atau pun bahagia……
            Ku yakinkan diri demi rinduku penawar hanya dari wajah kekasih…..

           Tidak terdaya dia mendengar bait seterusnya lantas radio itu dimatikan.  Ya Allah sakitnya rasa yang bertandang.  Pedih rupanya cinta tidak berbalas ini….
            
           Ya Allah bantulah aku untuk melenyapkan kesedihan ini.  Janganlah kau biarkan perasaan beremosi ini mengganggu pelajaranku.  Aku tidak mahu mengingati lelaki itu lagi.  Cukuplah dia toreh-toreh hati ini dengan kata-katanya siang tadi.
            
        Azrul…..pergilah engkau dari hidupku.  Jangan sekali-kali kau muncul lagi di hadapanku.  Seribu tahun lagi pun aku tak ingin menemui kau……..  

Jun 22, 2014

Bab 11 Biasan Cinta Semalam


Masa begitu pantas berlalu seolah-olah cemburu dengan keakraban Melia dan Azrul.  Sedar tidak sedar hanya tinggal sebulan lagi untuk mereka semua menduduki peperiksaan sebenar.  Peperiksaan percubaan telah mereka tempuh dan tujuh sekawan itu mendapat keputusan yang sangat membanggakan.  Walaupun itu hanya percubaan tetapi mereka semua yakin keputusan itu adalah cermin kepada keputusan sebenar nanti.

“Mel, awak ada tak buku rujukan sejarah Pelangi?” Tanya Azrul sewaktu mereka sedang makan di kantin.

“Ada.  Kenapa?” Soal Melia balik sambil menikmati bihun goreng.

“Saya nak pinjamlah.  Saya nak buat nota  ringkas.   Malas rasanya nak pergi library pinjam. Nanti bila pinjam kena hantar ikut tarikh pulak. Nak beli baru pun dah serba salah.”

“Boleh je awak nak pinjam tapi hari ni saya tak bawalah. Ada kat rumah. Nanti esok saya bawa.”

“Terima kasih Mel. Awak memang baik,” kata Azrul. Sebiji kuih karipap berinti keledek disuapkan ke mulut.

“Alah kecil punya hal Azrul.  Saya tak kisah,” balas Melia dengan senyuman manis yang terukir di bibir.

“Saya seronok kawan dengan awak Mel. Saya harap persahabatan kita ni kekal sampai bila-bila.” Azrul turut tersenyum.  Tinggi impiannya terhadap hubungan itu.

“Saya pun seronok kawan dengan awak.  Saya pun harap macam tu juga.”  Kalau engkau berharap begitu, aku ni lagilah Azrul.  Kadang-kadang rasa tak sanggup berpisah dengan kau. 

Eh Mel kau dengan dia bukannya bercinta sampai tak sanggup berpisah bagai ni.  Jangan cari pasal Azrul tu jenis anti cinta.  Huh! Kalau dia anti cinta biar aku jadi antidotenya tak pun antibiotik.  Ahaks.

“Harap-harap lepas SPM  nanti kita dapat belajar satu universiti kan Mel,”kata Azrul lagi menaruh harapan.  Azrul-Azrul, boleh ke kita seuniversiti?  Kalau bapak kita yang tentukan senang sangat jawabnya.  Apa-apa pun kena tengok result dan kos yang kita pilih.

“Itu terpulang  pada result masing-masing.  Kalau ada rezeki kita dapat cemerlang SPM dapatlah kita sambung belajar sekali Azrul.  Sekarang ni walaupun dah trial kita tetap kena ulangkaji pelajaran dan tengok soalan-soalan peperiksaan tahun-tahun lepas,” tutur Melia.

Em……betul. Soalan-soalan dari negeri lain pun kita kena buat.  Saya tengok contoh soalan dari negeri Perak susah juga terutamanya Fizik.”

“Sebab tu kita kena banyakkan soalan Azrul.  Bila kita banyak tengok soalan nanti kita akan kalis sendiri dengan trick soalan. Bila kita faham trick soalan mudah bagi kita apabila menjawab soalan SPM sebenar nanti.”

“Ya, saya setuju tu.” Azrul menganggukkan kepalanya.

“Apapun sambil study kena buat sembahyang hajat juga,” ujar Melia mengakhiri perbualan mereka memandangkan masa rehat sudah tamat dan mereka perlu kembali ke kelas masing-masing.

“Insya-Allah saya tak lupa tu,” balas Azrul.  Kerap kali dia buat solat hajat kebelakangan ini.  Melia pun selalu mengingatkannya agar tidak meninggalkan solat hajat di samping solat fardhu.

Solat hajat dua rakaat itu memang penting bahkan lagi menjelang peperiksaan yang besar.  Bukankah dalam hidup ini selain berusaha kita perlu bertawakkal padaNya?  Bila usaha ditambah tawakkal ia akan menjadi lebih afdal.  Insyaallah pasti doa kita akan dikabulkan.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Melia menyerahkan buku rujukan Sejarah kepada Azrul tanpa menyedari yang dia                          terselit sekeping kad di tengah-tengah halaman buku itu.   Dia terlupa mengeluarkannnya kerana kad itu dijadikan penanda buku jika membaca buku di rumah.  Kecuaiannya itu sebenarnya bakal menjadi satu titik pengakhiran kepada hubungan persahabatannya dengan Azrul.  Azrul pula terus mengambil buku itu kerana dia ingin menelaahnya bermula malam nanti.

Azrul senang hati menerima buku dari Melia pagi tadi. Dia berjanji selepas menyiapkan nota ringkas, dia akan memulangkan semula buku itu pada pemiliknya secepat mungkin.  Sedang dia membelek helaian demi helaian buku itu sekeping kad terjatuh mengenai kakinya.  Dia mengutip kad itu dan tanpa sengaja telah  terbaca isi kandungan kad itu.

Hidupku kini terlalu indah dengan kehadiranmu teman.  Aku tidak mengerti akan perasaan yang bertamu di hati ini.  Ianya begitu sukar untuk ditafsirkan.   Debaran yang melanda jiwa ketika bersamamu tidak pernah aku alami.  Apakah ini cinta?

Azrul, andainya kau tahu perasaan aku selama ini adakah kau juga akan mengatakan perkara yang sama?  Aku sentiasa berharap kau juga merasakannya.  Kadang-kadang aku rasa ingin luahkan kepadamu kerana aku tidak mampu memendamnya lagi.  Bolehkah kau mengerti wahai sahabat? Aku mencintaimu…..
  Melia#Azrul#Melia#Azrul#Melia#Azrul#Melia#Azrul#Melia#Azrul#

Terkesima Azrul membaca tulisan Melia pada kad itu.  Sengajakah Meliamenyelitkankaditu supaya dia dapat membacanya?  Azrul tidak  menyangka yang Melia telah meluahkan perasaannya di atas sekeping kertas. 

‘Betulkah apa yang aku baca ni?’ detik Azrul di dalam hati.

Dia bagaikan tidak percaya dengan bait-bait ayat itu.  Benarkah kata-kata itu ditujukan buat dirinya dari seorang sahabat yang disayanginya?  Benarkah ianya ayat cinta dari seorang gadis yang amat dihormatinya?  Dia masih sangsi terhadap tulisan yang tertera di kad itu.  Dia mengamati tulisan itu sekali lagi dan dia yakin itu memang tulisan Melia.

Azrul berfikirsendiri.  Melia yangdikenalinyaadalah seorang pelajaryang sangat berdedikasi, pintar dan menjadi kesayangan guru di sekolah. Dia seorang yang berdisiplin dan begitu mementingkan pelajaran tetapi Azrul tidak menyangka Melia boleh menulis begitu.  Baginya ayat begitu tidak sesuai Melia selitkan dalam buku pelajaran.  Bahkan lagi ayat itu ditujukan buat dirinya. 

Azrul menggeleng-gelengkan kepalanya.  Dia tidak dapat menerima isi kandungan kad itu.  Persepsinya terhadap Melia mula berubah kini.




Pagi esoknya pada waktu rehat dia telah menemui Melia di luar kelas.   Dia nekad untuk memulangkan segera buku dan kad itu pada Melia.  Buku rujukan Sejarah itu telah sedia di tangannya.

“Mel, apa kena dengan kau ni?” Tengking Azrul dengan amarah.  Dia sudah ber’aku’ kau dengan Melia.  Bunyi kasar sekali suara itu menikam benak Melia.

“Apa dia? Kenapa awak tiba-tiba marah ni?” Melia pelik dengan sikap Azrul pagi itu.  Jauh di sudut hati dia mula terasa dengan tindakan tidak semena Azrul itu.

“Aku tak sangka kau ni.  Aku seronok kawan dengan kau tapi tak terlintas pulak aku nak bercintan-cintun time sekolah ni.”

“Kau cakap apa ni Azrul? Kenapa tak ada angin tak ada ribut kau datang sound aku? Aku buat salah apa dengan kau?” Tanya Melia dengan geram kerana selama ini Azrul tidak pernah bercakap kasar dengannya.  Dia juga menukar ganti nama awak kepada kau.

“Kau tak payah pura-pura buat tak tahu Mel.  Kau memang sengaja selit kad tu kan?”

“Kad apa?” Soal Melia dengan kening terangkat.

“Aku hairanlah dengan kau ni, SPM dah tak lama kau masih nak main-main. Kau kena ingat kita ni masih belajar,tak sesuailah nak bercinta monyet ni.  Aku bukan jenis macam tu. Kalau nak berkawan dengan orang berkawanlah dengan ikhlas tak payah ada udang di sebalik batu.”

Kata-kata Azrul sangat menikam hatinya.  Pipinya mula berbahang.  Dia masih kurang mengerti.  Dia terdiam dan menunduk ke bawah.  Matanya tidak berani memandang wajah Azrul yang bagaikan singa lapar itu. 

“Mel, aku nak pulangkan balik buku dengan kad cinta kau ni! Kau simpan elok-elok, jangan pulak kau bagi orang lain baca.  Cukuplah aku seorang yang baca ayat power kau tu.  Nanti tak pasal pasal timbul gossip lain pulak pasal kau dengan aku.  Aku tak mahu dengar tu.”

Sebelum sempat Melia menyambut bukunya itu Azrul sempat manambah, “next time fokuslah pada pelajaran.  Jangan bikin malu.”

Melia terkedu.  Panas terasa di wajahnya.  Muka putih gebunya mula memerah.  Lidahnya sudah keras untuk mengeluarkan kata-kata.  Sebak hatinya mengenangkan sahabat yang begitu tega menghinanya.  Dia mengambil buku itu daripada Azrul dengan kasar dan meluru masuk ke kelas.  Sungguh dia tidak sengaja menyelitkan kad itu.  Dia ingatkan kad itu terselit pada buku rujukannya yang lain.  Dia tidak pernah berharap Azrul tahu rahsia hatinya.  Hakikatnya dia memang tidak mahu Azrul membaca kad itu melainkan Azrul meluahkan perasaannya terlebih dahulu.  Dia benar benar malu dan terhina dengan kata-kata Azrul.

Melia menyembamkan mukanya ke meja.  Air matanya mengalir laju.  Sedaya upaya dia akan menyorokkan hal itu daripada diketahui sesiapa termasuk Nazira. 

Tergamak Azrul mengeluarkan kata-kata yang begitu menghiris hatinya.  Hinakah dia pada Azrul kerana mempunyai rasa cinta? Bodohnya dia kerana jatuh cinta pada lelaki berhati kayu itu.  Perasaan itu datang sendiri tanpa dimintanya. 

Kalaulah dia kaki bercinta masa sekolah sudah tentu sebelum kedatangan Azrul lagi dia mempunyai kekasih.  Betapa buta mata lelaki itu menilai dirinya.  Melia bertekad tidak mahu memaafkan Azrul andai lelaki itu memohon maaf sekalipun.  Hatinya bagai dirobek-robek.  Sakitnya seperti tidak tertanggung.  Retaknya ibarat tidak boleh bercantum lagi.


 xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx


            Terketar-ketar tangan Melia memegang kad cinta yang ditulisnya itu.  Terkumat-kamit bibirnya membaca tanpa suara.  Sendu wajahnya menatap kad cantik yang dibuatnya itu.
            
             Kata-kata Azrul berdentam-dentum memetir di tepi telinganya.  Serta-merta benci datang menerpa.  Rasa jelik dia melihat kad itu.  Dengan benci yang meluap-luap kad itu menjadi mangsa jemarinya.  Rakus sekali Melia mengoyak kad itu untuk melampiaskan segala rasa yang berkecamuk.
            
          “Puas hati aku tengok kau dah hancur!”  Bentak Melia seorang diri di dalam biliknya.  Tetapi sekejap sahaja rasa puas hati itu kerana ada pantulan pilu pula yang menyapa.
          
         Melia menangisi luahan hatinya yang telah koyak itu.  Cebisan kad itu diambilnya lalu dibawa ke dada.  Kenapa dengan aku ni ya Allah?  Kenapa dugaan sebegini datang menguji aku di saat aku bakal menghadapi SPM? Kenapa cinta ini datang andai ianya hanya untuk menyakitkan aku?  Mengapa terbias rinduku padanya andai ianya mustahil untuk bersambut?
           
        Bertepuk sebelah tangan memang tidak akan berbunyi…..tapi salahkah aku kerana menyinta?  Hinakah aku menaruh harapan padamu Azrul?  Mengapa kau begitu ego terhadap aku yang naif ini? 
           
       Dalam bersoal jawab sendiri Melia mengutip semua cebisan kad itu.  Kad yang sudah relai itu dicantumkan semula seperti melengkapkan kepingan puzzle.  Penuh sabar Melia menjahit kad itu dengan cintanya yang belum boleh dihambat pergi.
            
          Usai itu dia menampal pelekat pada kepingan kad yang telah dikoyaknya tadi.  Tak cukup dengan itu manila kad ditampal lagi supaya kad itu kembali kukuh.
           
            Melia……Melia…...
           
            Diciumnya kad itu sebelum disimpan rapi di dalam laci meja belajarnya.

Jun 17, 2014

Bab 10 Biasan Cinta semalam


Kamal dan Bob monyok di meja masing-masing.  Selepas Cikgu Baihaki keluar tadi mereka masih membatukan diri.  Mungkin kepenatan kerana telah didenda ‘pumping’ dua puluh kali.  Si Kamal tu mampulah bertahan lagi tapi kalau Bob naya nak angkat dada.  Maklumlah indeks jisim badan (BMI) sudah terlebih.

“Mel, mana Bob dengan Kamal?” Tanya Azrul yang tiba-tiba terjongol di pintu kelasnya.

Melia mengangkat jari telunjuknya dan berkata, “tu…...”

Azrul mengerutkan dahinya. “Apa hal tu? Tak nak rehat ke diaorang?”

“Letih kena pumping agaknya.”

“Kenapa kena pumping?”

“Dah namanya mat kepoh mestilah suka buat bising masa cikgu mengajar.”

Lerr….”

“Awak nak ajak diaorang rehat ke?”

Yelah……”

“Azman mana?” Soal Melia apabila tidak nampak kelibat Azman.

“Mesyuarat pengawas. Erm…..demam awak dah ok ke Mel? Maaflah saya tak pergi melawat awak kat rumah. Seganlah…….”

Melia tergelak kecil.“Apalah awak ni Azrul. Saya ni demam selsema saja, bukannya demam denggi. Tak perlu susah-susah nak melawat.”

“Mana tahu takut demam awak melarat.”

“Kalau melarat tak datang sekolah lah saya hari ini.”

“Ya tak ya juga kan.” Azrul menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. “Awak tak rehat ke?”

“Rehat. Saya tunggu Nazira. Dia pergi tandas kejap.”

“Kalau macam tu kita rehat sama-sama. Saya panggil Kamal dengan Bob dulu.”

Melia menganggukkan kepalanya tanda bersetuju.

Wei mat kepoh pun monyok juga ke?” Azrul menyergah Kamal dan Bob yang duduk berteleku di meja mereka.

Kamal dan Bob sama-sama terkejut. “Argh kau!” Wajah Azrul ditenung mereka.

“Jom rehat. Kita makan dulu.”

“Aku penatlah. Kau tolong beli boleh. Aku nak makan kat sini,” kata Bob yang gempal.  Dia dahlah berbadan besar bila kena pumping memang kram otot-ototnya.

“Kau nak makan dalam kelas Bob. Datang cikgu disiplin kena rotan kat bontotlah kau nanti,” Azrul memberi amaran.

“Entahnya dia ni. Tak cukup dengan pumping nak merasa kayu rotan tu pula,” Kamal pula bersuara.

“Dia mana ada minggu ni. Pergi kursus!” Bentak Bob. Mungkin kerana letih bercampur lapar dia menjadi bengis sedikit.

“Oh…aku baru teringat. Kalau macam tu kau duduk dalam kelas, aku dengan Azrul chaww dulu.”

Kamal dan Azrul ingin berlalu tetapi ditahan Bob. “Kejap, kejap. Korang beli makanan saja tau. Jangan makan kat kantin tapi teman aku makan dalam kelas ni.”

“Aku nak makan kat kantin sekali dengan Melia. Nanti biar Kamal yang beli makanan untuk kau,” balas Azrul.

“Rul, kalau nak dating tunggu habis sekolah lah. Waktu rehat tu ciput mana sempat nak berasmara,” sakat Kamal.  Dia mula ketawa terbahak-bahak diikuti dengan Bob.

Azrul menyeringai.

Melia mula mencekak pinggang.  Telinga lintahnya sempat menangkap ayat ‘asmara’ yang dilontarkan Kamal.

Erk!” Kamal dan Bob berhenti ketawa.

Please repeat. Telinga aku bunyi berdesing je tadi,” tukas Melia kepada Kamal dan Bob.  Matanya mencerlung tajam.

“Nak ulang apa aku tak cakap benda pun,” ujar Bob takut-takut.  Badan saja besar tetapi hati tikus.  Mata bulatnya dikerling kepada Kamal.

“A…ku nyanyi…la..gu….bisikan…asmara…”Suara Kamal tergagap-gagap. “Bisikan asmara yang pertama, terpahat untuk selamanya. Tercipta pengalaman yang indah hingga kini masih terasa,” tanpa sedar Kamal menyanyikan korus lagu itu.

Sedap pulak suara mat kepoh ni.  Bolehlah lepas SPM nanti mencuba nasib kat Akademi Fantasia.  Untung-untung boleh buat album.

“Wah! Ada audition ke kat sini?” Sampuk Nazira yang baru datang.

Lapan pasang mata itu berpaling padanya.

“Cinta mengukir rasa rindu di bawah angin setuju. Dalam meniti hariku tak sabar untuk bersamamu,” Nazira menyanyi menyambung lagu Bob.

“Ah sudah! Rosaklah lagu Siti Nurhaliza macam ni. Dahlah aku ni siang malam berangan nak berduet dengan dia,” Kamal memangkah.

Pecah ketawa Azrul, Bob dan Melia.  Kalau di rumah, mahu Melia gelak sampai berguling-guling.  Tak jadi dia hendak marah.

Nazira terpinga-pinga.

“Dahlah korang. Sakit perut perut aku bantai gelak. Makan lagi sedap kut,” tutur Melia sambil memegang perutnya.

“Kenapa kau nyanyi lagu Siti tu Kamal? Aku ingat sekolah kita nak buat audition mencari bakat baru,” soal Nazira.

“Sejak bila sekolah kita buat pertandingan menyanyi? Setakat suara macam katak panggil hujan menyanyi majlis orang kahwin pun tak lepas ni,” sindir Melia.

“Suara merdu bak buluh perindu ni kau cakap macam katak Melia?” Kamal mempertahankan dirinya.  Masuk bakul angkat sendiri.

“Yalah. Haru!” Balas Melia seraya menarik tangan Nazira untuk bergerak ke kantin. “Jomlah Azrul.” Azrul tetap tidak dilupa.

“Ajak pakwe dia sorang aje? Kita tak ajak,” Bob menyakat lagi.

Melia berpaling. “ Kau ni memang nak kena!” ugut Melia dengan geram.  Dia mengetap bibir dan mengepal-ngepal tangannya.

Bob bingkas dari kerusi dan terkocoh-kocoh melarikan diri.  Mulut memang berani tapi hati macam tikus.  Badan besar tapi hati kat dalam tu tak tahulah kecil mana.  Belum kena penumbuk Melia awal-awal dia dah cabut.

Azrul menguntum senyum sahaja.  Dia tidak tahu hendak komen apa.  Baginya mereka semua itu amat meriangkan. Walaupun saling mengusik namun ia menyeronokkan.

Rencah dalam persahabatan ada masin, manis dan pedasnya.  Dengan ramuan yang cukup pasti rencah persahabatan bertambah serinya.  Umpama masakan jika kurang ramuannya pasti tidak enak.  Tidak cukup hanya dengan masin perlu ada manis, pedas dan juga lemaknya.  Begitu juga dengan persahabatan.

Azrul tidak mahu ambil pusing dengan usikan ‘asmara’ itu.  Dia sudah kalis disakat Kamal dan Bob mengenai dirinya dan Melia.  Sama sekali dia tak ambil ‘pot’.

Apa yang hendak digusarkan kerana mereka bukannya betul bercinta.  Sekadar menjadi kawan karib tiada yang anehnya.

Melia pula memang pantang diejek begitu.  Mungkin sifat gadis remaja mudah sensitif dengan hal-hal sebegitu.

Kamal dan Bob memang mulut tiada insurans.  Tidak mengira siapa pun ingin disakat.  Sebab itulah Cikgu Baihaki naik angin tadi.  Semasa dia mengajar Kamal dan Bob buat tidak endah dan membaling kertas kepada murid perempuan di depan mereka.  Bunyi suara mereka bercakap dan berbisik-bisik telah didengari Cikgu Baihaki.

Memang padanlah muka didendapumping.  Lain kali tentu mereka tak berani buat lagi.



Melia menemani Azrul menunggu bapanya di wakaf depan sekolah.

“Mel, awak janganlah ambil pusing sangat dengan kata-kata diaorang tu. Saya langsung tak kisah sebab saya tahu mereka tu suka mengusik,” kata Azrul agar tiada salah faham antara mereka.

“Saya pun tak kesah,” tutur Melia meskipun di hatinya lain bicara.

Betul ke Azrul ni tak kesah? Tak marah ke dia diusik begitu? Kalau betul kami ni couple tak apalah jugak.

“Kita tak makan nangka jadi tak terkenalah getahnya,” Azrul berbicara dengan peribahasanya.

“Awak tak makan angka erk? Saya makan nangka. Sedap isinya. Tambah-tambah lagi nangka madu,” Melia berseloroh biarpun dia tahu maksud peribahasa itu.

Azrul tersenyum. “Pandai awak berlawak. Memang pun saya tak makan nangka sebab saya lebih sukakan cempedak.”

“Kat dusun abah saya ada pokok cempedak. Nanti kalau buahnya masak saya bawa untuk awak ya.” Melia bermurah hati.

“Janganlah bawa nanti terbau satu kelas, marah cikgu-cikgu kita nanti.”

“Awak tak sudi?” Soal Melia beriak kecewa.  Itulah perempuan mudah sangat ambil serius.

“Bukan begitu cik adik yang comel. Saya sudi terima apa saja pemberian awak tapi kalau pasal makan buah cempedak tu awak tak payahlah susah-susah bawa. Saya sendiri akan berkunjung ke rumah awak untuk menikmatinya.”

Terkebil-kebil mata Melia.  Dia kata aku comel? Mahu kembang-kempis hidung aku ni.  Melia berasa bagai burung yang sedang berterbangan di langit tinggi.  Indahnya jadi burung bebas di atas awan.  Berterbangan melihat keindahan alam.

“Mel…Mel…Mel…” panggil Azrul berkali-kali.  Dia memetik jarinya di depan muka Melia kerana kawannya itu kelihatan leka.

Entah apalah yang si Melia angankan.  Ingatkan budak target tak reti berkhayal.

Melia kembali ke bumi. “Hah, ye……”

“Papa saya dah datang tu. Jumpa petang nanti ya. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam,” jawab Melia sambil matanya menghantar Azrul ke perut kereta Proton Wira papanya.