Apr 11, 2014

Bab 19 OOPS! SUAMI AKU BUKAN DUDA

Norina a.k.a Kak Ina keluar dari pintu utama rumahnya apabila telinganya menangkap suara seseorang memberi salam.

“Cari siapa?” Tanya Norina tanpa membuka pintu pagar rumahnya.  Matanya menganalisa lelaki berkemeja kuning itu.  “Rasa macam kenal,” Norina bersuara sebelum sempat Luqman membuka mulut.

Luqman tersengih. “Kakak Qistina kan?”

“Ya….saya,” balasnya seraya membuka pintu pagar. “Bukan awak ke yang saya jumpa masa jogging hari tu?”

Luqman mengangguk kecil.

“Dapat pula awak cari rumah saya walhal hari tu saya tak bagi alamat pun.”

“Saya ada JPS,” balasnya sambil ketawa.  JPSlah sangat……padahal dapat alamat dari Kak Azmah.

“Yelah tu. Kenapa….err……Luqman kan?” Norina ingin memastikan yang nama lelaki itu benar-benar Luqman.

“Ya Luqman Hakimi.”

“Kenapa ya Encik Luqman datang kemari?” Sengaja dia bertanya meskipun dia dapat mengagak akan tujuan sebenar lelaki itu.  Lelaki itu sukakan adiknya semestinya lelaki itu datang mencari Qistina.  Takkan hendak mencari dia yang sudah bersuami ini.

Adakah kakak Qistina ini tahu aku sukakan adiknya?  Apakah Qistina bercerita padanya? Kalau dia tahu semestinya dia tidak akan bertanya.  Mungkin dia belum tahu.  “Saya cari Qistina.”

Aku memang dah agak dia cari Qistina.  Berusaha sungguh nampaknya lelaki ini mencari Qistina sampai rumah aku dijejakinya.  “Dia tidak tinggal di sini.”

Jawapan Norina itu sedikit sebanyak telah mengecewakan Luqman Hakimi.  Dengan jawapan itu besar kemungkinan dia tidak dapat menemui gadis itu.

Luqman terperanjat.  Jika Qistina tidak tinggal di sini di mana pula gadis itu tinggal? Takkanlah dia menyewa di rumah lain sedangkan ini alamat semasa yang diberi oleh Kak Azmah.  “Kan dia adik awak. Kenapa pula dia tidak tinggal di sini?”

“Memanglah dia adik saya tetapi itu tidak bermakna dia duduk kat sini. Tempoh hari dia tinggal sini kerana bekerja di taska. Sekarang bila sudah tidak bekerja di taska……..dia balik ke rumah umi di kampung,” terang Norina panjang lebar.

“Kampung mana?”

“Di Pahang,” jawab Norina sepatah.  Dia tidak berniat untuk memberitahu nama kampungnya kepada Luqman memandangkan Qistina pernah berpesan padanya.

“Boleh saya dapatkan alamatnya di kampung?” Luqman mencuba nasib.

“Maaflah Encik Luqman. Saya berpegang pada amanah.”

“Janganlah macam tu. Saya perlu jumpa Qistina. Anak saya pula sering meragam sejak Qistina berhenti kerja.”

“Encik Luqman kena faham yang Qistina memang tak nak jumpa encik. Dia balik kampung pun sebab hendak lari dari encik. Jika saya sengaja memberi alamat kampung saya itu bermakna saya sudah susahkan dia.”

Luqman Hakimi mengeluh kehampaan.  Suasana hening seketika.  “Please,” rayu Luqman meraih simpati dari kakak aku.

“Maaf. Saya tak boleh,” Kak Ina bertegas.

“Kalau begitu tolong beri nombor telefonnya.”

“Itu pun tak boleh. Encik Luqman baliklah. Tak manis encik lama di sini memandangkan suami saya pun tiada di rumah,” kata Kak Ina meskipun mereka berdua hanya berborak di luar rumah.

Luqman Hakimi meraup mukanya. “Bantu saya untuk Danish,” pintanya.

Norina memandang dalam-dalam wajah itu.  Wajah seorang lelaki yang kacak pada pandangan matanya.  Bergaya sekali sesuai dengan kereta mewah yang dimiliknya.  Tiada cacat celanya lelaki itu untuk Qistina.  Dia sendiri bingung kenapa Qistina begitu membenci lelaki di depannya.  Dia selaku seorang kakak amat berkenan andai lelaki itu menjadi adik iparnya.  Lelaki yang mempunyai masa depan yang cerah.  Sementelah lagi kematangan lelaki itu akan membuatkan adiknya lebih dilindungi.

“Boleh ye…….” Luqman Hakimi merayu.

Norina serba-salah.  Jika dia memberitahu alamat rumah umi bermakna Luqman akan mencari adiknya sampai ke Pahang.  Dalam masa yang sama dia juga akan disalahkan kerana semestinya alamat itu dia yang berikan.  Qistina pasti memarahinya kerana pandai-pandai memberitahu Luqman.

“Tolonglah,” Luqman merayu lagi kerana Norina masih belum berkutik.  Dia tahu wanita di depannya itu serba-salah.  Dia tahu Norina sedang berfikir samada perlu memberitahunya atau tidak.

Norina merasakan bagai ada sesuatu yang terlekat di kerongkongnya.  Hendak diluah tidak boleh, hendak ditelan pun tidak mampu.  Ibarat pepatah ditelan mati emak, diluah mati bapak.  Dia buntu.

“Ok, saya boleh bagi tapi saya perlu tahu kenapa encik begitu bersungguh untuk menemuinya. Encik nak buat apa padanya?”

“Saya hendak memperisterikannya. Saya nak dia jadi ibu Danish,” spontan Luqman bertutur di bawah takat kewarasannya.

Norina terpana.  Matanya terbuntang luas.  Mulutnya melopong membentuk huruf ‘O’.  dia tidak menyangka sama sekali lelaki itu begitu serius dengan adiknya.

“Encik Luqman adik saya tu masih muda. Baik tarik balik kata-kata encik tu. Saya rasa encik ni sudah tidak waras.”

“Maafkan saya,” kendur suara Luqman.  Dia menyedari yang dia terlalu emosional yang menyebabkan wanita itu tersentap.

“Macam nilah. Bagi saya masa untuk berfikir. Saya perlu bercakap dengan Qistina terlebih dahulu.  Encik Luqman boleh datang lain kali.”

“Baiklah, ini kad saya. Apa-apa hal……nombor saya ada di dalam kad itu,” kata Luqman sebelum berlalu.

Norina menyambut huluran bisnes kad itu.  Dia teruja melihat pangkat Luqman selaku CEO Luqman Holdings.  Manakala kelibat BMW Luqman telah pun menghilang dari kawasan perumahan itu.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

            Irama polifonik biasa yang bergema di telefon bimbit mengejutkan aku dari asyik melayan keindahan cinta di dalam novel yang sedang aku baca.  Aku meletakkan penanda buku pada halaman novel berkulit hijau itu sebelum menjawab panggilan yang masuk.  Novel Tirai Dosa Kelmarin karya Arsha Wee yang meruntun jiwa itu aku tinggalkan seketika.
            
           Kak Ina rupanya. “Assalamualaikum,” aku memberi salam di corong telefon.
           
          “Waalaikumussalam. Qis buat apa?” Kak Ina menjawab salam sekali dengan melontar soalan.
          
          “Baca novel Kak Ina.”
            
          “Tu sajelah yang dia tahu. Umi?”
          
         “Mengaji Al-Quran dalam bilik. Kenapa kak?”
            
          “Dah beli ke barang-barang untuk dibawa ke universiti?”
            
          “Dah beli dah sikit-sikit.”
          
         “Ermm…..Qis ada orang cari Qis kat rumah akak,” beritahu Kak Ina.
           
          “Siapa kak?” Aku bertanya untuk tahu.  Siapalah yang cari aku sampai ke rumah Kak Ina.  Takkanlah Kak Azmah kut….
         
        “Luqman,” jawab Kak Ina sepatah.
            
         Dup! Jantung aku berdegup.  Luqman cari aku rumah Kak Ina?  Hendak apalah mr widower tu  tu cari aku?  “Kenapa dia cari Qis?”
           
       “Boleh dia tanya. Dah cari Qis mestilah sebab dia nak jumpa Qis. Dia dengan anak dia tu sudah demam rindu pada adik akak ni.”
          
        Aku tergelak.  Ceh! Demam rindu.
            
        “Kenapa gelak? Suka erk?” Usik Kak Ina.
        
         Suka? Sorry meluat lagi ada. “Apalah Kak Ina ni. Bila masa Qis suka dia? Tolonglah……..”
            
        “Mana tahu bila sudah berjauhan macam ni baru Qis rasa rindu dan cinta pada dia.  Mulalah adik akak nan seorang ni makan tak jatuh ke perut, mandi pula tak basah, tidur kurang lena………..” Kak Ina menyindir.
           
          Uwekk! Aku rasa nak muntah dengan ayat itu.  Makan memang sah jatuh ke perut akak oi, kalau tak jatuh ke perut takkan nak jatuh kat dalam perigi buruk belakang rumah tu.  “Kak Ina jangan merapu boleh!”
            
        “Betul Qis tak ingat langsung pada dia?” Kak Ina cuba menduga perasaan aku.
        
       “Tak!” Balasku dengan yakin.
      
         “Dia kata, anak dia asyik meragam saja lepas Qis berhenti kerja.”
  
          Danish asyik meragam? Ya Allah kesiannya pada Danish! Tentu dia tidak dapat terima pengasuh baru di taska tu.  Hati aku dipagut sayu teringatkan Danish.
            
        “Qis kenapa diam?” Tanya Kak Ina yang menyedari tiada bicara yang aku tuntaskan.
           
         Aku mengeluh perlahan.  “Habis Qis nak buat apa kak? Qis tak jadi pengasuh Danish lagi. Qis kan dah berhenti kerja kat taska tu.”
           
        “Qis jumpa Danish.”
            
         “Kak Ina, berjumpa Danish bermakna Qis kena jumpa bapak dia.  Qis tak nak!” Aku sedikit membentak.
           
        “Qis tak kasihan ke pada Danish?” Soalnya lembut.  Ada simpati yang dipancingnya untuk aku.
            
         “Kasihan tu kasihanlah…..tapi Qis tak boleh buat apa. Qis hanya mampu berdoa semoga dia baik-baik saja walau siapa pun yang jadi cikgu dia di taska tu,” mendatar aku bertutur. 
            
        “Encik Luqman tu nak bawa Danish jumpa Qis kat kampung.”
           
         Mata aku terbuntang.  Bergegar daerah hati aku dibom dengan kata-kata itu.  Kata-kata yang aku harap tidak akan terjadi.
            
         “Kak Ina bagitahu alamat kampung kita?” Soal aku dengan terperanjat.  Aku sudah tidak senang duduk.  Telinga pun sudah rasa panas kerana telefon telah lama melekap di situ.

 Kak Ina ni tak sayang kredit apa borak lama-lama dengan aku? Kalau aku baik SMS saja jimat sikit.  Alah inikan pelan family Qistina, semestinya murah.  Lima belas sen saja seminit.

“Yelah. Dah dia minta,” bohong Kak Ina.  Hakikatnya dia belum pun memberitahu Luqman.  Dia cuma ingin menguji adiknya itu.

“Kak Ina kenapa akak bagi? Kan Qis dah pesan,” marah aku pada Kak Ina.

Kak Ina ni kenapalah semudah itu memberi alamat kampung pada si mr widower tu.  Aku dah banyak kali pesan jangan beritahu sekiranya si duda itu datang bertanya.  Aku memang dah agak dia akan cari aku.  Dasar lelaki hidung belang.  Tak reti putus asa.

Erk! Hidung belang bukankah untuk lelaki playboy? Playboy ke mr widower tu? Lantaklah apa pun……

“Akak ni pantang dirayu. Mudah kasihan pada orang. Kalau dia datang nanti layan tetamu elok-elok tau. Dia tu CEO Luqman Holdings,” sengaja Kak Ina tekankan perkataan CEO itu supaya memandang Luqman sebagai lelaki yang hebat.

“Huh! CEO ke bapak CEO ke…..Qis tak heran. Kalau dia berani sangat datanglah. Tengok apa Qis akan buat.”

“Qistina Airisa tak baik macam tu. Tetamu kena layan elok-elok. Hal lain tu belakang kira. Jangan sampai nanti umi marah dengan perangai Qis,” pesan Kak Ina.

Yes madam. Ok bye!” Aku terus menekan punat letak.  Telinga aku dahlah panas, hati lagilah panas.  Sebelum meletup baik aku releks dulu.  Aku tak nak bertekak dengan Kak Ina dalam telefon. 

Sudahlah telefon buruk lagi tak canggih ni tak boleh buat loudspeaker.  Naik lenguh aku pegang.  Eh jap! Kalau buat loudspeaker akan membuatkan umi dengar pasal bapak Danish tu.  Aku tak nak umi tahu.  Nasib baik kau tak boleh buat loudspeaker kan sayang.  Kucium juga telefon buruk yang tak punya nyawa itu. 

Mungkin Kak Ina membebel di hujung sana dengan tindakan aku yang cepat-cepat menamatkan talian.  Alah dia bukan tak faham dengan adik dia ni.  Mudah angin satu badan.  Bukan mudah nak terima nasihat orang.  Remajalah katakan.  Mudah memberontak.  Suka ikut kepala sendiri.

Aku mengetap bibir.  Aku geram sendiri.  Kenapalah mr widower  tu harus ganggu hidup aku? Tak bolehkah dia biarkan aku tenang di sini? Argh!!!


6 comments:

  1. Up lg gee....muahahaha....nk tau jumpa tak qia dngn luqman...opss...dngn danish....hehehe
    Lepas rindu tu..

    ReplyDelete
  2. salam ziarah dan follow blog ni :)

    ReplyDelete
  3. so sweet. tak sabar nak tunggu apa yang bakal berlaku.....

    ReplyDelete
  4. seterusnya bilaa...bestnyaaaa Luqman dapat juga nanti jumpa Qis...hehehee

    ReplyDelete