Mar 17, 2014

BAB 15 OOPS! SUAMI AKU BUKAN DUDA




Aku mengemas permainan yang disepahkan oleh kanak-kanak di dalam satu ruang di taska.  Satu persatu aku masukkan ke dalam bakul kerana sekejap lagi masa kerja akan tamat.

“Qis, lusa pekerja baru akan datang masuk kerja,” beritahu Kak Azmah pada aku yang sedang terbongkok-bongkok mengutip permainan.

Hidup perlu berbuat baik.....hari ini aku dapat berita baik.....

Aku ingin melonjak semahunya ibarat kera mendapat bunga. Ini bermakna lusa aku boleh balik kampung.  Dan ini juga bermakna yang lusa aku tidak perlu datang ke taska lagi.  Yang penting sekali ialah aku tidak perlu mengadap mr widower itu lagi. Yeay!

“Ya ke Kak Azmah? Jadi esok last Qis kerja kat sini kan?”  Aku bertanya dengan begitu teruja.  Pantas sahaja aku menghampirinya.

“Kiranya begitulah,” jawab Kak Azmah.  Jawapan itu cukup indah bagiku.  Rasa macam menang peraduan pulak.

“Wah! Bestnya. Qis dapat balik jumpa umi.” Aku bersorak girang.  Lagak seperti kanak-kanak baru dapat aiskrim.

“Amboi sukanya dia. Sedihlah akak dengan budak-budak tak dapat jumpa Qis lagi.”

Sayu pulak aku dengar.  “Sayang juga Kak Azmah dekat Qis ya…..…”

“Mestilah. Walaupun Qis masih muda dan belum matang tapi akak seronok dapat kenal Qis. Qis pandai jaga budak-budak ni semua.”

Aku peluk lengan Kak Azmah.  “Kak Azmah janganlah sedih. Qis tak akan lupakan akak. Kalau rindu Kak Azmah boleh telefon Qis bila-bila masa akak suka. Nanti Qis datang KL lagi Qis akan datang jenguk taska ni.”

“Harap-harap macam tulah. Jika berjaya ke menara gading jangan pula lupa akak. Qis nak kahwin kena jemput akak,” pesannya.

“Insyaallah Qis tak lupa tapi bab kahwin tu lambat lagi tau,” sempat lagi aku mengingatkan Kak Azmah mengenai hal itu.

“Ye ke lambat? Qis kan cantik ramai orang suka. Tengok encik……….”

“Akak…….” Belum sempat Kak Azmah sebut nama mr widower tu cepat-cepat aku memintas.

Kak Azmah tersipu-sipu. “Eh…..panjang umur dia Qis. Baru sebut dah sampai. Nak ambil Danishlah tu.”

Aku berpaling.  Ternyata BMW milik Luqman Hakimi sudah tersadai di hadapan pagar taska.

“Danish………” Aku memanggil Danish yang sedang bermain dengan Mia.  Baik pula mereka berdua hari ini.  Siap boleh jadi geng kamceng.  Kebetulan ibu Mia pun turut sama lewat datang mengambilnya.

“Ya cikgu,” sahut Danish.

“Ambil beg. Papa dah datang tu,” aku mengarahkan budak comel itu mengambil begnya.

“Baiklah cikgu,” Danish akur.  Bye Mia.” 

Dengan cepat Danish meluru ke bawah untuk mendapatkan papanya.  Danish lari macam arnab tapi aku berjalan macam kura-kura.  Lembik saja time nak kena hantar Danish ke keretanya.

“Qis ni tak makan nasi lagi ke?” Tanya mr widower itu apabila aku berjalan macam itik pulang petang.  Danish telah pun masuk ke dalam kereta.

Soalan yang boleh buat aku berdesing telinga.  Perli akulah tu. “Saya diet.”

“Kurus melidi macam ni pun diet?” Soalnya dengan terkejut.  Boleh pulak mr widower ni percaya.  Jenis mudah ditipu agaknya dia ni.

“Kena dietlah jimatkan duit. Saya bukannya orang kaya dapat makan sedap-sedap. Duit yang saya kerja ni pun nak guna untuk sambung belajar.” Pandai kan aku menipu? Tapi bukan untuk meraih simpati.

“Kesiannya kat awak. Kalau macam tu biar saya taja awak belajar sebagai upah extra awak menjaga Danish.”

Serius ke mamat ni? Kalau bunyi taja ni nilainya mestilah banyak. Aku kan dibayar gaji jaga Danish kat sini. Dia juga telah membayar yuran yang mahal pada taska ini.  Tak pernah pulak aku dengar pekerja taska dapat upah lagi dari ibu bapa.  Lainlah kalau aku jaga Danish di rumah dia.  Bolehlah dia bayar extra.  Aiseyman! Terlajak dermawan pula encik duda ni.

“Tak apa. Tak apa Encik Luqman. Saya tak nak duit encik. Terima kasihlah banyak-banyak. Kalau dah rasa duit tu melimpah sangat bagi je pada anak yatim.”

Anak yatim? Kau pun anak yatim Qistina.  Aku dah besar panjang bagi pada yang kecik-kecik di rumah anak yatim tu.
Luqman Hakimi tersengih menampakkan barisan giginya yang putih bersih.  Kacak juga dia ni.  Nasib baik aku tak tergoda.

“Lepas bagi pada anak yatim melimpah lagi sebab tu saya nak bagi pada awak,” dengan selambanya mr widower itu berkata.

Sengalnya dia ni!  Bebal sungguh.  Tak makan saman apa yang aku cakap.  Huh! Malas nak layan,” aku mendengus dan berlalu.

Ada-ada saja yang dia nak cakap.  Konon nak ambil hati aku.  Ingat aku ni silau mata ke duit dia? Aku tak silaulah dengan semua tu.  Jangan kau ingat kau kaya kau boleh beli hati perempuan dengan duit.  Mungkin gadis lain ya tapi bukan Qistina Airisa.  Aku tidak serendah itu.

Emosionalnya kau Qistina.  Dia tak cakap pun nak beli cinta kau.  Dia cuma cakap hendak taja kau belajar.  Kenapa kau suka berprasangka buruk padanya? Biarlah.  Ada aku kisah?

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Aku menikmati makan malam bersama Kak Ina, Abang Zaman dan Azfan.  Sedap tomyam seafood buatan Kak Ina.  Aku tengok Abang Zaman begitu berselera sampai menambah nasi.  Agaknya second wife dia masak tidak sesedap masakan Kak Ina.  Pandai-pandai je aku ni padahal aku tak pernah tahu pasal isteri kedua dia.  Jumpa pun tidak pernah dan aku tidak berangan untuk terjumpa dengan madu kakak aku itu.

Lebih baik aku tidak kenal siapa wanita yang merampas suami kakak aku.  Aku cukup pantang dengan orang yang menjadi perosak rumahtangga kaum sejenisnya.  Kalau aku jumpa dia tentu amarahku tidak mampu dikawal.  Melukakan hati Kak Ina samalah macam melukakan hati aku.  Umpama peribahasa cubit paha kanan paha kiri terasa juga. 
Meskipun Kak Ina telah menerima madunya itu dan redha suaminya berpoligami tapi aku tidak boleh menerimanya.  Kalau aku suami nak bernikah lagi boleh tapi kenalah izinkan aku berundur terlebih dahulu.  Aku lain Kak Ina lain.  Kak Ina penyabar bukan hati keras macam aku. 

Setiap orang mempunyai persepsi sendiri tentang hidup berpoligami.  Ada yang boleh terima ada yang tidak boleh.  Namun sebagai orang Islam jika suami kita mampu kita kena terima.  Lagipun itukan sunnah Rasulullah SAW.   Orang yang berpoligami itu pula mesti mampu zahir dan batin dan juga boleh berlaku adil.  Kalau tidak senget sebelah dia di akhirat kelak.

“Jadi ke Qis berhenti kerja esok?” Tanya Abang Zaman sekaligus melenyapkan khayalan aku.  Khayalan yang melibatkan dirinya itu.  Dulu masa aku tahu dia kahwin lagi aku rasa nak ketuk-ketuk kepala dia.  Rasa ingin menghadiahkan penampar percuma.  Muka dia pun  aku meluat nak pandang.  Teruk kan adik ipar macam aku ni.  Emosi melebihi orang yang mengalami.

“Jadi…..sebab lusa orang baru dah masuk,” jawab aku.  Kak Ina pun mesti sudah beritahu dia pasal tu.

“Kenapa awal sangat nak berhenti kerja? Bukan lambat lagi lapor diri.”

“Memang lambat lagi Abang Zaman. Qis saja hendak balik teman umi pulak,” aku mencipta alasan padahal sebab utama adalah ingin mengelak dari mr widower itu.  Sorry aku nak bagitahu Abang Zaman akan kemunculan duda itu dalam hidup aku.

“Sunyilah Kak Ina kamu lepas ni.”

“Tak apalah abang. Ina kan ada Azfan. Umi kat kampung tu sorang-sorang je. Nasib baik malam-malam anak Pak Long si Mira tu datang temankan dia,” sampuk Kak Ina.

“Habis tu lusa ke Qis balik Pahang?” Soal Abang Zaman lagi.

“Ingat macam tulah,” balas aku sambil meneguk air sirap.  Nasi dalam pinggan sudah pun aku habiskan.

“Nanti lepas habis mengajar Ina hantar Qistina. Yelah keesokannya kan hari minggu,” Kak Ina memberitahu suaminya tentang hajat untuk menghantar aku pulang ke kampung.  Bukan aku eksyen tidak mahu naik bas tetapi Kak Ina yang beria-ia hendak hantar.  Katanya dia boleh balik jenguk umi sekali memandangkan hari aku balik tu petang jumaat.

“Kalau macam tu abang ikut sekali.”

“Bukan ke hari tu giliran….”

“Tak apa. Nanti abang ganti hari lain,” pintas Abang Zaman.  Amboi baik hati pula abang ipar aku kali ni nak ikut kami balik kampung.  Elok juga Kak Ina tidak perlu memandu jauh.  Dalam perjalanan kembali semula ke Kuala Lumpur nanti tidaklah aku dengan umi risau sebab Abang Zaman ada sekali.

8 comments:

  1. hee..terima lah tajaan belajar dri mr.widower tu qis..hehehe...

    ReplyDelete
  2. 👌👌👌👌Yeah....menanti Dan menunggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa yang dinanti dan apa yang ditunggu? Adakah versi cetaknya...? Hehe...

      Delete
  3. Replies
    1. Salam Isnin juga Linda. Tq sudi singgah :-)

      Delete
  4. Assalamualaikum. .. sy baru terjumpa blog awk ni... best gila kot cite ni... thumb up la... bila ke versi cetak? X sbq nk baca full version. ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumussalam. Terima kasih Qairunniesa. Insya-Allah bulan 5 ni OSABD akan ke versi novel untuk pesta buku antarabangsa nanti.

      Delete