Mar 11, 2014

BAB 14 OOPS! SUAMI AKU BUKAN DUDA



Aku mengelipkan mata beberapa kali melihat sejambak bunga ros merah yang dihulur kepada aku.  Seumur hidup aku, aku mana pernah mendapat bunga.  Dulu kan aku bersekolah siapa yang nak bagi bunga pada budak sekolah.  Usah nak bagi bunga pada kau Qistina masuk dekat pun lelaki takut.  Sekali kau mengaum tak cukup tanah dia orang lari.  Garang macam singa betinalah katakan.

Sebagai seorang yang bernama perempuan semestinya aku sukakan bunga tapi bila ianya datang dari si duda itu aku jadi teragak-agak untuk menerimanya.  Mata kata mahu tapi hati kata tak mahu.

Entah mimpi apa bapak Danish petang ni.  Janganlah kau dilanda mimpi jadi mat romeo kerana aku tidak sudi untuk jadi julietnya.  Datang hendak ambil anak tapi sempat bawa bunga.  Kenapa dia perlu memberi aku bunga? Adakah kerana dia tahu perempuan sinonim dengan bunga? Kalau aku cakap aku ni antonim dengan bunga macam mana?

“Qistina, terimalah bunga ni,” katanya dengan gaya seorang kekasih memberikan bunga buat buah hatinya.  Mualnya aku.

“Kenapa Encik Luqman bersusah-payah belikan saya bunga? Saya tidak perlukannya,” balas aku dengan jual mahalnya. 

“Tidak susah pun. Ambillah saya ikhlas.”  Dia menghulurkan jambak bunga itu lebih dekat kepada aku.

“Tapi saya tidak sukakan bunga. Saya allergic,” aku berdalih.  Aku picit-picit hidung macam aku alahan dengan bunga di tangannya itu.

Aku lihat wajah Luqman Hakimi serba-salah dan kelihatan keruh.  Tiba-tiba aku rasa hendak sakat dia.  Sebelum ni kerap benar dia ketawakan aku.  Kali ni aku nak ketawakan dia.
Aku meledakkan ketawa.  Dia terpinga-pinga melihat aku yang tiba-tiba ketawa.  Mesti dia kata gila ke apa budak ni tiba-tiba ketawa.  Biar dia anggap aku gila sebab lepas ni tidak perlu cuba nak ‘usha’ aku.

“Kenapa Qistina ketawa?” Tanya mr widower itu dengan teragak-agak.

“Percaya ke perempuan macam saya tidak sukakan bunga? Percaya yang saya allergic bunga?” Soal aku sambil mengangkat kening.  Ketawa yang aku ledakkan tadi sudah tidak bersisa.

“Entahlah saya tidak tahu sama ada Qistina allergic bunga atau tidak. Yang saya tahu semua perempuan suka bunga,” ujar dia pada aku.  Betullah tu perempuan tidak boleh dipisahkan dengan bunga. 

“Stereotaipnya Encik Luqman ni,” dengus aku.

“Tak kisahlah Qistina nak cakap saya apa pun. Yang penting terima bunga ni. Andai kata cik Qistina tak suka…….balik nanti bagilah pada kakak awak.”

Huh! Dia ni tak dapat mengorat aku ada hati nak test Kak Ina pula.

“Encik Luqman kakak saya sudah punya suami. Awak tak perlu try ok,”  kata aku dengan tegas.  Cemburu ke Qistina? Sampai bagi amaran macam tu. Dia tak kata pun dia nak mengorat kakak kau.  Yarks! Nonsense.  Tak kuasa aku nak cemburu.

Luqman Hakimi tersenyum sinis.

Aku mengerutkan kening.  Hampir bertaut kening di sebelah kiri dan kanan.  “Kenapa senyum macam senyum kambing tu?”
Nothing. Oklah saya balik dulu. Nah ambik bunga ni.” Dia mendekatkan jambak bunga itu sehingga hampir terkena hidung aku.  Nak suruh aku telan ke apa! Dahlah bagi cara paksa. Ditonyoh pula pada kita.

Aaa…..chummm!” Aku terbersin.  Tulah pandai sangat mengaku alahan pada bunga.  Sekarang terbukti aku menerima balasan. 

“Alhamdulillah,” dengan pantas dia menjawab bersin aku. “Betul allergic rupanya. Sorry,” sambung Luqman Hakimi.

Dia ni sengaja nak kenakan aku ke? Mentang-mentanglah aku jual mahal.

“Balik nanti simpan elok-elok. Letak cantik-cantik dalam pasu tapi jangan cium selalu. Awakkan allergic, nanti asyik achum-achum,” pesan mr widower itu.  Dan aku dapat merasakan yang pesanan itu seolah-olah memperli aku.

Aku merengus geram.

“Assalamualaikum. Bye,” katanya sebelum membolos masuk ke dalam BMW miliknya.

Aku hanya menjawab salam dalam hati sambil memandang bunga yang sudah kejap di tangan aku.  Habislah aku kena perli dengan Kak Azmah dan Kak Isma nanti.  Kalau kat rumah giliran Kak Ina yang menyakat.  Nasiblah…
           
Ehem…ehemm,” Kak Azmah sengaja berdehem selepas kereta Luqman Hakimi meluncur pergi.  Aku tahu dia dia berdehem untuk aku.
           
“Kak Azmah nak ambillah,” kata aku lalu menghulurkan jambangan bunga ros merah segar itu.
            Hek eleh Encik Luqman bagi dia hulur kat kita pulak….. Bertuah Qis dapat pakwe orang kaya.” Bila masa pulak mr widower tu pakwe aku?  Janganlah gosip Qis dengan dia wahai Kak Azmah.  Tak moo…tak moo….
           
“Eh…eh…dia bukan pakwe Qis lah Kak Azmah. Qis langsung tak sukakan dia.”
           
“Tak percaya akak Qis tak suka dia. Encik Luqman tu dahlah kaya kacak lagi. Ha entah-entah Qis nak berhenti kerja awal ni sebab nak balik siapkan perkahwinan Qis dengan dia kut…” Kak Azmah melemparkan serkap jarangnya pada aku.  Kak Azmah serkap tu bocor tak kena ikan punya.
           
“Astagfirullahalazim akak ni,” aku beristighfar tanda menafikan telahan Kak Azmah.  “Mana ada. Qis ni baru habis SPM tahun lepas.. Tak terlintas langsung pasal nikah kahwin ni,” tinggi suara aku menyatakannya.
           
Tersengih Kak Azmah apabila serkapnya tidak mengena.  Dah namanya serkap jarang ikan mana yang lekat.  Hehe… akak agak je.”
           
“Kak Azmah jangan cakap macam tu lagi. Sekalipun dia suka Qis tapi itu tidak bermakna Qis akan sukakan dia,” aku mengingatkan Kak Azmah.
           
“Yelah,” dia mengangguk faham. Mungkin dia sudah tersentap tatkala aku meninggikan suara tadi.  Kut ya pun pandai-pandai dia serkap jarang.
           
Bunga di tangan aku campakkan di dalam bakul sampah di taska.  Aku tidak ingin membawanya pulang.  Kalau aku bawa balik Kak Ina pula yang banyak soal.  Lebih baik aku buang saja.  Aku tidak mahu sebarang pemberian dari mr widower itu.  Fullstop!

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

            “Kau serius ke dengan dia Luq?” Tanya Farid ketika mereka berdua keluar minum bersama.  Jika Luqman kelapangan di sebelah malam kerap juga dia keluar dengan Farid.  Biasalah orang lelaki tak sahlah kalau tidak keluar bersembang dengan kawan-kawan.
           
“Entahlah Farid. Aku pun tak tahu. Yang nyata aku tenang sangat bila dapat tengok wajah comel dia. Aku gembira dapat mendengar suara dia,” jawab Luqman Hakimi mengenai perasaannya.  Jujur dia tidak membohongi sahabatnya itu.
           
“Kalau begitu dah sah kau jatuh cinta,” ujar Farid.
           
Luqman Hakimi meletakkan tangan ke dada bidangnya.  “Jantung aku dup dap dup dap bila sampai depan taska.”
           
Farid melihat gaya Luqman umpama orang mabuk bercinta. “Berat dah kau ni.”
           
“Memang pun berat. Suka pada budak baru lepas SPM. Kalau dia pun suka aku tak apalah jugak,” Luqman Hakimi menempelak diri sendiri.
           
“Jadi kau syok sendiri.  Bertepuk sebelah tangan?” Tanya Farid yang sepertinya terkejut.  Kurang percaya pun ada kerana orang sekacak dan sekaya Luqman boleh syok sendiri.
           
“Ye kut…..” ujar Luqman teragak-agak.  Jus tembikai laici itu disedutnya perlahan.
           
“Kau ni memang sakitlah. Dahlah tangkap cintan dengan budak tak cukup umur lepas tu kau kena penyakit SS pulak. Kalau aku taklah…..….” leter Farid.
           
Lerr….kau ni cinta tak kenal siapa. Aku tak minta degupan cinta hadir dalam hati aku buat gadis belasan tahun. Tapi andai itu yang Allah takdirkan untuk aku, aku dengan redha lagi senang hati terimanya,” luah Luqman Hakimi dengan bersungguh-sungguh.
           
Farid merengus. “Masalahnya budak tu tak suka kau.”
            “Sebab tu sedaya upaya aku nak tawan hati dia. Petang tadi aku bagi dia bunga,” Luqman tanpa segan memberitahu Farid sikap mat romeonya itu.
           
“Hahaha!”  Farid ketawa terkekek-kekek dengan pengakuan Luqman Hakimi memberikan bunga pada budak yang dianggap bawah umur itu.  Geli hatinya membayangkan jejaka hensem lagi kaya memberikan bunga pada gadis yang baru belajar kenal erti hidup.
           
Hei kau ni kenapa? Ketawa macam tengok cerita Mr Bean,” marah Luqman pada kawannya itu.  Entah apa yang menggeletek hati kawannya itu.  Rasanya tiada apa yang melucukan apabila si jejaka memberi bunga pada sang gadis.
           
Farid menghapuskan ketawanya. “Kau tulah jadi mr romantic pada budak hingusan.”
           
“Kau ni mulut tak ada insurans erk? Aku saman baru tahu,” ugut Luqman.  Ugut
bergurau.  Mana mungkin Farid disamannya.
           
Farid membuat muka biasa. “Oklah aku serius. So dia terimalah bunga kau?”
           
“Mestilah terima perempuan kan suka bunga tapi liat sikitlah nak ambil tu.”
           
See! Liat nak ambik maknanya dia tak suka kau.”
           
“Habis nak buat macam mana aku suka dia.”
           
“Penyakit apalah yang serang kau ni Luq? Budak tu esok lusa hendak pergi sambung belajar. Manalah dia nak bercinta dengan orang yang lebih tua dari dia. Kalau tua setahun dua tu tak apalah, ni berbelas tahun.  Dia terlalu muda untuk kau Luq.”
           
Luqman Hakimi menarik nafas dalam-dalam. “ Entahlah. Aku pun tak reti nak cakap.”
           
Farid menjongket bahu. Dia juga tidak mampu komen apa-apa lagi.  Jus durian belanda yang berada di atas meja disedutnya.  Sedap rasa air buah itu menyejukkan kerongkongnya.
           
Dia tertanya sendiri secantik mana gadis itu sehingga mampu membuatkan Luqman Hakimi terkena penyakit cinta.  Apakah gadis itu persis bidadari yang membuatkan Luqman lupa yang dia tidak sesuai untuk bersama dengan gadis belasan tahun?
           
Pada fikirannya gadis itu tidak matang.  Bagaimana ingin berganding dengan businessman seperti Luqman Hakimi?  Bagaimana ingin menyesuaikan hidup dengan golongan kelas atasan sedangkan gadis itu baru belajar mengenal hidup?  Rendah pandangan Farid pada Qistina Airisa.
           
Belajar pun setakat SPM yang semua orang sudah melepasinya.  Tidak cukup ilmu lagi gadis itu untuk bersama Luqman.  Apa sebenarnya yang menyebabkan sahabatnya itu gila bayang kepada gadis belasan tahun?  Luqman…….Luqman……..

5 comments:

  1. Uji... t.q
    best la..xsbar nk baca versi cetak.
    Ingin tahu mcmane luqman mengorat qis...
    hehe...he♡♡♡♡♡

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 kak. Insya-Allah dah tak lama dapat hug novelnya.

      Delete
  2. hee...suka..suka...tq sis...nti mr.widower tlg bg bunga kat LP pula yek..hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti abang Luq cari bunga lavender ya...

      Delete
  3. Mmg curious dh akak nk tau mcm mn ending dia :))

    ReplyDelete