Jan 30, 2014

Bab 8 OOPS! SUAMI AKU BUKAN DUDA


Aku mengintai di balik langsir.  Hai Danish ni dah sihat ke? Takkan dua hari saja rehat kat rumah.  Mungkin Encik Luqman dan isterinya tidak dapat bercuti lama untuk menjaga Danish.  Sebab tu hari ni Encik Luqman sudah datang ke taska.  Erm......tapi aku tak nampak pulak si Danish.

“Qis........"  Aku berpaling.  Kak Azmah rupanya.  Alamak!

"Tak payah buat muka cicak tertelan kapurlah. Kau pi skodeng dia buat apa? Tuannya kan dah terpacak kat depan tu.

Segannya bila gelagatku dilihat Kak Azmah.  Sudahlah aku dilasernya.  Harap-harap dia tak syak yang bukan-bukan.  "Qis tak intai dialah Kak Azmah. Qis tengok sama ada Danish datang atau tidak hari ini."

Kak Azmah tersenyum senget.  "Dia datang nak jumpa Qis, bukan nak hantar Danish."

Nak jumpa aku? Mengigau lagi agaknya bapak Danish tu.  Setakat hendak beritahu pasal Danish boleh je telefon taska bagitahu.  Ini sanggup pula dia datang ke mari. “Kenapa dia nak jumpa Qis?”

“Mana akak tahu. Pergilah tanya dia sendiri.  Dia tunggu dekat kereta tu,” balas Kak Azmah yang macam tak ambil pusing saja.  Terus dia meninggalkan aku untuk ke ruang kanak-kanak.

Kurang asam betul bapak Danish ni.  Kang kalau aku tak pergi Kak Azmah marah.  Pergi sajalah……..

“Encik Luqman kenapa nak jumpa saya? Danish belum sihat lagi ke?”

“Dia dah sihat. Cuma hari ini nenek dia yang mahu menjaganya.  Tu yang saya tak bawa dia ke sini.”
            
            “Oh, kalau setakat nak beritahu pasal tu kenapa tak telefon taska sahaja?” Tanya aku yang sedang berdiri memeluk tubuh.

            "Kenapa Qistina tak suka tengok saya datang ke?"

            "Tiada sebab untuk saya suka Encik Luqman........"

            Dia diam tapi wajahku tidak segan dipandangnya.  Kata-kataku ditelannya payah.  Tentu sukar untuk dia hadam kata-kata sinisku itu.  Melihatkan dia tidak mengeluarkan sebarang kata aku menyambung, "ibu bapa kepada pelajar taska ni datang jika mahu menghantar dan mengambil anak mereka sahaja.  Kes encik pagi ni lain sikit sebab datang seorang diri tanpa membawa anak. "Apa agenda encik sebenarnya?"

            “Sebab saya nak bagi ni pada Qistina,” jawabnya seraya menghulurkan paper bag berwarna ungu pada aku.
             
            Oh ini tujuan kau sebenarnya.  “Apa ni? Untuk apa encik beri pada saya? Sebarang unsur rasuah tidak diterima di sini.”
            
             Dia menggeleng.  Ada senyuman halus terbirat di balik mukanya.  “Bukan rasuah. Saya tahu berdosa besar memberi rasuah ni. Janganlah main tembak saja cik adik.”
            
             Ceh! Cik adiklah pulak panggil aku.  Lempang baru tahu.  “Habis tu untuk apa?” Soal aku yang belum menyambut pemberiannya.
             
            “Just untuk ucap terima kasih pasal hari tu. Saya rasa terhutang budi pada Qistina.  Dahlah jaga Danish di taska, lepas tu susah-susah temankan saya ke klinik pula."

        "Itu memang kerja saya jaga Danish. Pasal pergi klinik tu saya ikhlas. Encik tak perlu rasa terhutang budi ke apa. Jika encik rasa sudah susahkan saya, anggap sajalah saya terpaksa tempoh hari."

       "Kalau macam tu anggap saja saya memaksa Qis terima hadiah ni. Bila saya memaksa awak akan jadi terpaksa. Oleh yang demikian sudikanlah diri untuk menerima,” pujuknya dengan menayang wajah mengharap.

          "Geramnya aku dia ni.  Aku cakap terpaksa dia pula yang memaksa. “Saya ikhlas hari tu,” balas aku pendek.  Paper bag ungu itu tidak juga aku ambil.  Tiada guna memanjangkan perbualan dengan isu paksa-memaksa ini.
           
            “Saya pun ikhlas. Ambillah,” pinta bapa Danish lagi.  Ada sedikit rayuan di situ.
              Macam mana ni?  Tak makan saman dia ni.  Tak pasal-pasal masa kerja aku terbuang sebab dia.  Mengalah sajalah.  Aku sambut juga tetapi dengan riak tidak gembira. “Thanks,” ucapku kurang ikhlas.
             
           “Welcome,” balasnya dengan kuntuman senyum.  Senyum macam bunga kekwa.  Bunga kekwa pun reti senyum ke?  Bunga kekwa tu bukan bunga kesukaan aku jadi aku cakaplah dia senyum macam bunga kekwa.  Kalau aku cakap dia senyum macam bunga ros alamat aku sukalah tu.

“Saya masuk dulu,” aku meminta diri.  Dia menganggukkan kepalanya dan aku pun melangkah masuk ke taska.

“Amboi, bestnyer dia dapat hadiah,” aku diusik Kak Azmah.  Tersengih-sengih Kak Azmah tengok aku.  Sengih yang tersimpan seribu makna.

“Agaknya dia syok kat Qis……..” sampuk Kak Isma pula.

“Hish apalah Kak Isma ni. Dia kan laki orang.”

Kak Azmah mencebik. “Laa….……tak tahu rupanya.”

“Encik Luqman tu mana ada isteri cik Qistina oi,” balas Kak Isma pula sebagai sambungan kepada kata-kata Kak Azmah.

“Sebab tu dia nak mengorat kau. Takkan nak mengorat akak yang sudah bersuami ni,” tempelak Kak Azmah.

Aku memandang wajah Kak Azmah dan Kak Isma dengan silih berganti.  Rasa macam tak percaya pun ada.  Tapi atas sebab apa untuk aku tidak bercaya?  Aku telah pun diberitahu.  Mana mungkin mereka berdua sengaja menipu aku.  Adakah ianya satu gurauan?

“Betul ke Kak Isma?”  Tanyaku yang masih kurang percaya.

“Betullah cik adik manis oi. Tak ada sebab kami nak mereka cerita,” jawab Kak Isma sebelum berlalu mendapatkan baby Eisha.  Terdengar tangisannya.  Tadi elok saja dia tidur.

Aku pandang Kak Azmah.  Yes. It’s correct.”  Mak ai dia speaking.  Bolehlah Kak Azmah.  Alright.”  Aku percaya. 

Ini bermakna Luqman Hakimi itu seorang duda beranak satu.  Mungkin isterinya telah meninggal dunia atau pun mereka telah bercerai.  Patutlah Danish suka sangat dengan kasih sayang yang aku curahkan.  Benar dia tandus.  Tandus dengan belaian seorang ibu.  Aku membuat rumusan sendiri tanpa bertanyakan kepada Kak Azmah mahu pun Kak Isma.  Tak kuasa aku hendak selidik lebih-lebih pasal lelaki itu.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

            Usai solat Maghrib aku mengaji Al-Quran sementara menanti waktu Isyak masuk.  Umi selalu mengingatkan jika tidak sempat membaca Al-Quran pada waktu lain seeloknya baca selepas sembahyang Maghrib.  Sementara menunggu Isyak lebih baik mengaji.  Kata umi rumah yang dibaca Al-Quran di dalamnya akan dikunjungi para malaikat dan dijauhkan dari iblis laknatullah.  Hati kita yang berkarat boleh dibersihkan melalui amalan membaca Al-Quran. Semasa hendak menyimpan kitab suci itu aku terlihatkan paper bag ungu di atas meja.
             
          Siang tadi semasa di taska aku tidak sempat untuk melihat isi kandungannya.  Lagipun aku malu jika diusik Kak Azmah.  Bahkan lagi aku sibuk dengan budak-budak pada masa tu.  Jadi aku berniat untuk melihatnya di rumah sahaja.
             
          Aku mencapai paper bag ungu itu.  Aku mengeluarkan isi dalamnya.  Sepasang baju kurung moden berwarna merah jambu.  Tudung pun ada sekali.
             
          Wah cantiknya! Kainnya lembut dan wangi.  Sempat baju kurung itu aku bawa ke hidung.  Ini semestinya keluaran butik yang terkemuka.  Harga baju ini pasti mahal.  Kain jenis crepe ni.  Aku gigit bibir.  Kenapalah bapak Danish bersusah payah beli untuk aku?
             
           Dia kan nak mengorat kau.
             
           Siapa cakap?
           
           Siang tadi kan Kak Azmah yang cakap.
           
           Sorry! Taste aku bukan duda. Aku tak berminat dengan duda. Lagipun aku masih muda.  Aku tidak pernah berharap untuk berkahwin dalam usia yang masih muda.  Sekalipun aku ingin bercinta aku tak akan cari orang tualah.  Sementelah lagi berstatus duda.
             
           Serta-merta baju kurung merah jambu itu aku campak ke bawah meja.  Tak nak aku pakai.  Kalau duda tu letak minyak pengasih habis aku.  Dibomoh dengan minyak dagu kang naya aku yang masih dara ni.
           
          Tipikal kampung kan fikiran aku?  Macamlah orang bandar percaya benda tahyul.  Lantaklah.  Janji aku berhati-hati.  Luaran nampak baik tak semestinya hati baik.  Rambut sama hitam babe tapi hati lain-lain.  Lain ke? Bukan hati kau dengan dia sama merah ke? Huh!
           
          Luqman Hakimi kau jangan perasan ya.  Kau ingat kau handsome plus kaya aku boleh cair.  Nope! Ini Qistina Airisa.  Aku seorang yang berpegang pada prinsip.

8 comments:

  1. sweet je hadiah to...jual mahal betul...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulah kan. Kalau dia tak nak jom kita ambil Bie. Hehe...

      Delete
  2. Chaiyok....chaiyok....chaiyok......jgn putus asa Luq, moga berjaya mencairkn hati Qistina (Y)

    ReplyDelete