Feb 25, 2015

Novel ketigaku



Kala melihat cover novel yang begitu indah ini, hati melonjak bahagia.  Wajah novel ketigaku ini benar-benar memikat dan menepati selera mata.

Kisah yang kutulis sekitar bulan Ogos tahun lepas ke versi cetak pada bulan Februari 2015. Syukur kepada Allah yang mengizinkan semua ini.  Terima kasih kepada Penerbitan Love novel kerana sudi merealisasikan karya ketigaku ini di bawah naungan mereka.

Harapanku semoga ianya akan diterima oleh semua penggemar novel-novel melayu.  Sesungguhnya aku penulis biasa yang masih menimba ilmu dan sentiasa ingin menambah mutu dalam penulisan.

Isteri Dambaan Dia umpama kisah Nyonya Mansoor versi millenium.  Terhidangnya kisah cinta antara Artina Nediesha dan Rifqi Ekhsan yang indah namun ada duri tajam yang menusuk kaki mereka.  Keteguhan cinta, keangkuhan seorang ibu dan kedegilan seorang anak teradun dalam novel ini.

Jika air mata anda jatuh tatkala menyusuri kisah mereka bermakna saya berjaya melakarkan kisah ini dengan baik tapi jika ianya tidak meninggalkan kesan dalam hati anda, bermakna saya perlu lagi mencuba untuk menulis dengan lebih baik selepas ini.

Bab 16 ISTERI DAMBAAN DIA

             

            Melihatkan Artini riang melayan Amalin, Nediesha senyum sahaja.  Dia turut tercuit melihat keletah manja Amalin.  Lucu melihat si kecil ketawa saat diagah.
           
           “Kak Tini…..” panggil Nediesha pada kakaknya.
           
          “Emmm…” Artini jawab dengan deheman lembut.
          
        “Diesha teringin nak ada anak macam Amalin. Diesha nak lahirkan anak buat Rifqi.”
      
         Artini tersentak.  “Syhh! Diesha jangan cakap pasal Rifqi kat rumah nanti mama dengar. Kita kan di ruang tamu ni.”
    
         “Mama di tingkat atas. Kat bilik home teater. Layan DVD dengan daddy.”
  
          “Kenapa sampai berangan nak lahirkan anak buat Rifqi ni? Jauh nampaknya impian Diesha…”

            “Kami dah declare.”

            Terkedu si kakak tapi masih berlagak natural. “Bila?”

            “Minggu lepas.”

            “Diesha tak bertepuk sebelah tangan? Hemm..tapi berani pula Rifqi ni nak bercinta dengan anak jutawan.”

            Nediesha kacip gigi.  Berbahang hatinya dengan sindiran pedas Artini. “Kak Tini jangan mendabik dada dengan harta keluarga kita sehingga merendahkan orang lain. Rifqi tidak hina dengan sambut cinta Diesha. Dia telah buktikan yang dia bukan lelaki pengecut.”
            
        “Diesha tengok Kak Tini ni sombong plus bongkak ke? Kak Tini cakap macam tu sebab Kak Tini yakin tak ke mana pun hubungan Diesha dengan dia. Kalau Diesha ingin tahu natijahnya naik atas beritahu mama sekarang,” cabar Artini keras.
        
       Nediesha ketap bibir. “Kenapa dengan Kak Tini ni? Asyik bangkang, asyik bantah. Mengapa tak mahu sokong Diesha? Kalau begini gayanya Diesha serik nak kongsi cerita dengan akak.”
         
        Tersilap percaturan Artini sedar keterlanjuran.  Lupa dia akan nasihat suami supaya berlembut dengan adiknya.  Nasihat biar berhemah.  Lengan Nediesha diraih.  Dielus lembut.  “Maafkan Kak Tini. Bukan Kak Tini tak mahu fahami Diesha tapi Kak Tini takut kehilangan adik akak ni.”
     
       Kolam mata Artini yang bergenang bintil jernih ditangkap bebola mata Nediesha.  Kakaknya sebak tiba-tiba menimbulkan rawan di hatinya. “Kak Tini tak akan hilang Diesha meskipun Rifqi yang Diesha pilih untuk kemudikan hidup Diesha.”

            “Diesha….kalau akak sudah terasa ngilu fikirkan cabaran yang perlu Diesha tempuh untuk bersama Rifqi manakan Kak Tini sanggup tengok Diesha menempuhnya sendiri di depan mata akak.”

            “Kak Tini jangan biarkan Diesha jatuh tika melaluinya. Pimpin Diesha. Bantu Diesha jika Kak Tini nak lihat Diesha bahagia,” pinta Nediesha sarat dengan pengharapan.

            Mereka berdua bersabung pandang.  Artini tak mampu lawan sebak.  Terngiang kembali kata-kata bapanya. ‘Ya…sebab daddy wali Diesha tapi jangan salahkan daddy andainya adik kamu tu akan kehilangan semuanya.’

Empangan matanya pecah.  Hujan halus turun perlahan membanjiri pipi.  Begitu juga Nediesha.  Galau hatinya mendengar esakan kakak tercinta.  Artini paut tubuh Nediesha ke dalam pelukan.  Mereka berdakap erat disaksikan Amalin yang leka bermain permainannya.







Gerai Char Kuew Tiew di Wangsa Maju sesak dipenuhi pengunjung.  Gerai itu amat terkenal di kalangan penggemar masakan itu.  Rifqi dan Zamri telah berada hampir setengah jam di gerai itu untuk menjamu selera.

“Tak sedap ke Qi, char kuew tiew tu? Nampaknya macam kau kurang selera,” soal Zamri yang telah menghabiskan kuew tiew di dalam pinggannya.

“Sedap cuma kepala aku ni serabut fikirkan hubungan aku dan Nediesha,” jawab Rifqi.  Dikuis-kuisnya makanan bergoreng basah itu dengan sudu.  Sarat dengan udang dan kerang.

“Korang kan dah rasmi jadi pasangan kekasih. Apa yang kau nak serabutkan? Ada lelaki ganggu makwe hot kau tu ke?”

Rifqi angkat garfu di tangannya dan pura-pura mahu cocok mata sahabatnya. “Mulut kau esok kena buat perlindungan insurans.”

Huish! Tahu marah. Tahu cemburu. Sayang gila rupanya kat Nediesha tapi kepala otak berselirat kalahkan wayar bersimpul tu kenapa?”

“Datuk Rosli agaknya dah hidu hubungan kami. Dia tanya aku pasal Diesha. Aku tak mampu Zam nak jelaskan apa-apa. Lebih baik dia tanya Diesha sendiri. Aku tak punya jawapan meskipun hati aku dah jatuh sayang pada Diesha.”

“Aku dah agak akan ada ahli keluarganya yang tahu. Sebesar-besar Sirna Jaya tak selamanya korang boleh bersembunyi. Lambat-laun pasti ada yang nampak. Nediesha tu kerap sangat ke meja kau. Keluar makan dengan kau. Tak mustahillah kalau Datuk Rosli tu tanya. Mulut-mulut longkang pekerja Sirna Jaya pun tak kurang juga Qi. Mesti ada yang cemburu bila kau berjaya raih hati Nediesha tu. Dahlah cantik, kaya pulak.”

Sirap limau yang sudah cair aisnya disedut.  Air mengalir ke kerongkong dan bibir berbicara lagi. “Aku pernah beritahu dia biar kami jadi kawan saja. Itu lebih baik kut….”

“Nak jadi kawan macam mana Qi kalau kau dan dia sama-sama suka? Cinta bukan boleh terhapus sekelip mata. Lebih-lebih lagi Nediesha yang terlebih dahulu sayangkan kau.”

Rifqi menghela nafas. “Aku tak sanggup tengok dia sengsara sebab aku.”

Straw teh o ais Zamri bawa ke bibir.  Disedut air yang masih berbaki di dalam gelas plastik itu sebelum kembali memuntahkan nasihat buat sang sahabat. “Macam nilah Qi. Bincang elok-elok dengan Nediesha. Korang pun masih baru. Panjang lagi masa untuk saling mengenali. Kalau bimbangkan angin datang bertiup hadkan dulu pertemuan korang. Lepas tu bagi Diesha masa untuk bersemuka dengan bapanya.”

Rifqi tolak pinggannya ke tepi.  Berjaya juga dia habiskan char kuew tiew sambil mencerna nasihat sahabatnya itu tadi.   Zamri pula telah bergerak ke depan gerai untuk membayar harga makanan mereka.






Nediesha membelek-belek lembaran novel di dalam biliknya.  Agak lama dia tidak membaca novel melayu.  Sebelum ni ada juga dia membaca novel tetapi novel berbahasa Inggeris.  Novel berkulit merah itu dia capai di bilik bacaan tadi.  Artini yang beli.  Cantik cover novel dari Penerbitan Love Novel ini.  Stilletto merah yang seksi buat kita terliur untuk membaca kisah di dalamnya.

Oops! Suami Aku Bukan Duda.  Oh my! Tajuk yang menggoda.  Ermm…karya penulis baru tapi tak semestinya menghampakan.  Gumam Nediesha.  Muka surat pertama dibacanya setelah dedikasi penulis dia terjah.

Pintu biliknya diketuk dan terdengar suara Engku Masitah memanggil.  Nediesha bingkas membuka pintu dan mempersilakan ibunya masuk.

“Diesha buat apa?”

“Baca ni….” Novel di tangan diangkat tunjuk.

“Baguslah dari keluar berpeleseran malam-malam macam ni.”

Nediesha diam.  Mata masih tala pada kalam-kalam yang tertulis.

“Diesha…malam esok ikut mama ke rumah Datin Mona.  Ada majlis di rumahnya sempena kepulangan anak lelakinya.”

“Tak naklah mama. Diesha tak minatlah join keraian macam tu. Diesha bukannya kenal keluarga Datin Mona tu.”

“Sebab tak kenallah mama nak ajak Diesha pergi tu. Beramah mesra dengan mereka. Boleh kenal-kenal dengan Qusyri.”

“Siapa Qusyri?” Mendatar dengan mata menatap halaman beraksara.

Engku Masitah ukir senyum. “Anak lelakinya yang baru pulang dari London.”

“Oooo….” Nediesha kurang berminat.  Minda kembali fokus menelaah isi novel.

Bahu Nediesha dielus lembut. “Teman mama ya malam esok? Nanti mama belikan baju yang cantik untuk Diesha.”

Nediesha menggeleng.  Dia langsung tidak berminat untuk ikut menyertai majlis sebegitu.  Dapat dibayangkan betapa bosannya dia kat sana nanti.  Sedang mamanya bergelak-ketawa dengan Datin Mona.

“Bolehlah Diesha. Bukannya selalu.” Nada memujuk daripada si ibu.

“Mama ajaklah daddy pergi.” Nediesha menolak dengan mengaitkan bapanya.

Daddy tu daddy. Tapi Diesha tetap kena ikut. Datin Mona dan keluarga dia tu teringin nak kenal Diesha. Nak jumpa Diesha.”

Nediesha mengerutkan kening.  Pelik bunyinya.  Apa kes family dia nak berkenalan dengan aku? Dah kenal mama dengan daddy cukuplah. “Tak naklah mama. Buat apa diorang nak kenal Diesha ni?”

“La…saja nak kenal anak dara mama yang cantik ni. Sebelum ni Diesha kat luar negara. Jadi Datin Mona datang sini pun tengok gambar sajalah. Tu yang dia beria suruh mama bawa Diesha ke majlis rumah dia tu.”

“Tengoklah ma macam mana…..”

“Diesha nak tengok apa lagi. Dah mama tak kira. Malam esok Diesha wajib ikut mama.” Engku Masitah mula bersuara tegas apabila nampak penolakan Nediesha.  Bukan jenis dia mahu memujuk lama dengan lemah-lembut.  Aura tegas dalam dirinya mana boleh dipisahkan.

Nediesha gigit bibir.  Ibunya sudah memaksa.  Mula hendak tunjuk kuasa veto.  Masak benar Nediesha dengan sikap Engku Masitah.  Jawabnya hendak tak hendak dia perlu mengalah.  Kalau tidak nanti tercetusnya perang dingin.  Tak pasal-pasal dia kena heret malam esok untuk turut serta.  Adess!

Feb 22, 2015

Bab 15 ISTERI DAMBAAN DIA



Rifqi geleng kepala berkali-kali tapi tetap ada sengihan yang merekah di tepi bibir.  Sekali lagi mesej yang dihantar Nediesha di bacanya.

Esok Diesha nak test drive your new car.
Feeling excited J

            Rifqi urut pelipis.  Lucu dengan kekasih hati seorang itu.  Mentang-mentanglah hari ni nampak dia dan Zamri merasmikan Myvi hitam itu ke pejabat.  Nediesha sempat menemuinya untuk katakan yang kereta pilihannya itu cantik tertarik dan memang kebaboom.  Pecah gelak si Zamri yang mendengar.  Hendak tawan hati lelaki idaman Myvi yang tidak standing dengan Porsche miliknya itu dipuji sampai ke bulan.
            Jari-jemari tekan aksara mahu titipkan balasan buat si dia di sana.
           
Awak….Myvi kita segan kat Porshe awak.

Sementara menanti SMSnya berbalas.  Rifqi ke dapur lalu bancuhkan air nescafe.  Zamri tiada di rumah.  Katanya keluar dengan Rose.

Tak kira. Kalau Rifqi kedekut sangat….esok Diesha
curi kunci ‘katak’ hitam tu.

Hamboi kereta baru aku digelarnya katak hitam.  Tahulah bontot hitam tu tak urmph macam bontot si seksi yang warna grey metallic tu. Tak boleh jadi ni.  Taip lagi SMS.

Ugut-ugut juga janganlah panggil harta Qi tu katak :-(
Oklah…..esok set Diesha boleh test drive. Waktu lunch.
           
            Kurang tiga minit SMS Nediesha pula masuk ke kotak mesej miliknya.
           
Kalau macam tu Diesha panggil black diamond. Sebab Qi sayang sangat
Kan harta baru tu. Tapi ingat jangan sayang dia lebih dari Diesha tau.
Boleh honey?

Senyum berbunga lagi pada ulas bibir.  Kembang hatinya dipanggil honey.  Kalau beginilah gayanya jatuh cinta berkali-kali lah aku pada kau Artina Nediesha.  Kepala diketuk tapi tangan tetap menari pada keypaid telefon.

Tengoklah macam mana….

Mencik tau!

Awak benci senanglah kita nak undur diri.

Cubalah kalau berani. Artina Nediesha bukan seorang yang mudah
mengaku kalah.

          Air Nescafe diteguk sebelum memberi balasan selamat malam sahaja untuk kekasih yang selalu merindui dirinya itu.  Enggan terus mengganggu gadis itu.  Esok boleh bersua lagi.






            Berdegup jantung Rifqi kala dipanggil masuk ke bilik Datuk Rosli.  Bimbang jika dipanggil kerana urusan peribadi.  Sungguh dia takut jika hubungan cinta yang baru bermula dengan Nediesh telah diketahui lelaki separuh abad itu.  Apa yang dia mahu jawab?  Apa yang perlu dia jelaskan kerana anak gadis lelaki itu yang bersungguh mahukan dirinya?  Mana mungkin dia akan katakan begitu pada lelaki yang dihormatinya itu sedang hatinya juga telah memutik cinta buat Nediesha.  Memutik ke? Bukan memutik tapi dah berkembang segar sebenarnya.

            Tetapi intercom dari Rizal telah jelaskan segalanya.  Berkenaan proposal tentang marketing plan yang Rifqi persembahkan tempoh hari.  Dada terasa sedikit lega untuk gagahkan kaki ke kamar CEO itu.

            Pintu diketuk sebelum ada suara garau yang menjemputnya masuk.  Dengan lafaz bismillahirahmanirrahim daun pintu ditolak dan tubuh dibawa masuk.

            “Duduk Rifqi,” arah Datuk Rosli.

            Dengan sopan Rifqi menarik kerusi dan labuhkan punggung.  Datuk Rosli yang bersandar pada kerusi empuk itu renung tajam wajah Rifqi.  Cuba menelek kesempurnaan fizikal pada jejaka yang dirasakan mempunyai tempat istimewa di hati anaknya.  Ternyata minda dan hatinya bersetuju Rifqi memiliki ketampanan dari segi rupa.  Tubuh sasa dan tinggi melengkapkan lagi pakej yang ada pada dirinya.

            Gemuruh dipandang sebegitu membuatkan Rifqi segan untuk berlawan pandang.  Sorotan mata Datuk Rosli seakan ada pandangan lain yang cuba mentafsir dirinya.

            “Rifqi Ekhsan saya nak bincang pasal proposal yang diserahkan Nik Rizal pada saya. Setelah ditelek dan ditimbang proposal ni saya tolak. Memandangkan Engku Masitah tidak berminat kosmetiknya dipasarkan dalam pack mini. Kuantiti yang kecil akan menambahkan kos dari segi pengeluaran, masa dan jumlah pekerja. Jadi saya harap awak boleh persembahkan lagi idea yang lebih bernas untuk pasarkan Sirna.” Proposal itu ditolak rapat kepada Rifqi.

            Rifqi tarik perlahan proposalnya itu.  Biarpun ada sedikit riak kecewa namun dia tidak mahu berputus asa untuk terus membuktikan kebolehannya. “Baik. Terima kasih datuk.”

            “Apa pun saya puji kekreatifan awak hasilkan proposal ni. Menarik cuma belum mampu tawan chairman Sirna Jaya Kosmetik. Satu lagi tahniah sebab bulan ni awak berjaya naikkan graf kelarisan produk. Kata Rizal you work hard with your team berkenaan iklan di web site antarabangsa tu.”  Datuk Rosli memuji.  Dia tidak mahu anak muda yang berpotensi di hadapannya ini patah semangat.  

            Rifqi koyak senyum.  Berbesar hati mendapat pujian dari hasil kerjanya yang tidak seberapa itu. “Terima kasih sekali lagi datuk. Rasanya saya belum layak mendapat pujian itu.”

            “Terus berusaha ya Rifqi saya tahu awak boleh lakukan.”

            Rifqi mengangguk lalu meminta diri untuk keluar tapi suara garau itu menahannya.  Dia kembali berpaling.

            “Awak sukakan anak saya?”

            Terkesima Rifqi mendengarkan soalan yang tidak terduga itu.  Kejung dia berdiri.  Mahu diangguk atau digeleng pun dia tidak mampu apatah lagi bibir mahu tuntaskan kata.

            “Jujur dengan saya Rifqi.” Tegas arahan yang Datuk Rosli keluarkan.
            Hening suasana umpama negeri yang baru dilanggar garuda.  Kemuncaknya daun pintu Datuk Rosli ditolak dari luar.  Setiausaha Datuk Rosli menapak masuk dan mengingatkan temujanji majikannya bersama Datuk Khir.

            Menyedari Datuk Rosli perlu menemui Datuk Khir, Rifqi undur diri.  Lagi pun isyarat mata CEO itu telah mengarahkannya untuk keluar terlebih dahulu.  Bersyukur dia terselamat pagi itu.  Baginya dalam hal dia dan Nediesha biarlah Nediesha yang menjelaskan.  Nediesha lebih berhak untuk terangkan perkara sebenar mengenai mereka berdua.  Itu yang sebaiknya.






            Mengingatkan janji dengan Rifqi pada waktu makan tengahari Nediesha cepat angkut handbag Versacenya.  Rifqi pasti telah menunggunya di dalam kereta di kawasan parkir pekerja Sirna.

            Laju sahaja dia mengorak menuju ke ‘black diamond’ belahan jiwanya itu.  Senyum tersungging di bibir melihat Rifqi sedia menanti di sit sebelah pemandu.

            Terpandangkan Nediesha, Rifqi keluar dari keretanya.  Pintu sebelah pemandu dibuka dan tangan didepa tanda mempersilakan si dia masuk.  Selepas itu dia bergegas masuk ke bahagian tempat duduk penumpang.

            “Ok ke nak test drive kereta kecik ni?”

            Nediesha jengil mata. “Awak…..”

            Rifqi letus tawa halus.  Dilihatnya Nediesha telah turunkan brek tangan.  Aset barunya itu mula bergerak perlahan.

            “Diesha….. kita jadi kawan sajalah.”

            Nediesha tekan brek.  Kereta mati mengejut.  Alahai dah biasa bawa kereta canggih, asing pula dia bawa kereta buatan Malaysia ni.  Nediesha kemam bibir dan perlahan mengucapkan maaf.

            “Diesha…kita tukar tempat sayang…..”

            Nediesha katup mulut.  Terkejut.  Tersejat darahnya.  Rifqi tergamam.  Tidak percaya dengan ungkapan spontan yang diucapkannya tadi.

            Hening.  Perjalanan diteruskan dengan bertukar pemandu.  Nediesha jeling kekasihnya di sebelah.  Telinga asyik pasang rakaman spontan tadi.  Indah.  Jiwa meminta untuk mendengarnya sekali lagi.

            “Diesha….kita patut hanya jadi kawan,” Rifqi ulang ayat yang tidak mahu didengari Nediesha.  Persoalan yang bermukim di hati bapa Nediesha pasti akan dipantul lagi buatnya.  Dia buntu memikirkan jawapan sekiranya diaju lagi pertanyaan yang serupa padanya.

            “Buat apa jadi kawan sedang hati kita saling menyayangi? Diesha tahu Qi memang cintakan Diesha. Kata-kata spontan tadi tidak menipu.”

            Stereng dipulas bersama keluhan berat yang dilepaskan keras. “Diesha…tak faham. Tadi your dad dah tanya Qi pasal kita.”

            “So bagitahulah kebenarannya.”

            “Diesha…cerita kita baru bermula. Kisah kita baru bertunas. Qi tak mampu jawab apa pada Datuk Rosli. Tolong jangan buat Qi tertekan. Sebelum kita terlajak jauh baik kita mulakannya kembali sebagai kawan biasa.”

            “Nope! Tak akan sama sekali. Diesha akan berterus-terang dengan daddy tentang kita.”

            “Jangan terlampau berani kalau tak mahu makan hati,” nasihat Rifqi kepada figura cantik di sebelahnya.

            “Jangan terlampau takut sehingga menafikan realiti,” pangkas Nediesha tajam.

            Rifqi hela nafas.  Enggan bidas dan tidak mahu menyakitkan hati gadis yang telah menjadi kekasihnya itu.

            Jeda.  Masing-masing layan perasaan sendiri bertemankan suara radio.  Paduan suara Hafiz dan Rossa dalam lagu salahkah elok dituju kepada mereka berdua. 
           
Salahkah ku bila mencintamu sepenuh hati…..
            Sedang ku tahu pasti keluarga tak merestui……
            Biarkan dunia berputar seiring waktu berjalan….
            Sampai saat nanti tiba…..
            Waktu merestui cinta yang terlarang…..
            Untuk kita berdua……

Selepas suara Hafiz dan Rossa berganti dengan suara deejay, Rifqi memberikan isyarat kiri untuk berhenti di kedai nasi campur. Rifqi toleh kepala pada Nediesha. “Boleh kita makan kat sini?”


            Hendak tak hendak Nediesha mengangguk.  Mana mungkin Rifqi mahu ke restoran mewah.  Dia tahu lelaki itu tidak mampu.  Biarpun dia mahu belanja pendirian Rifqi perlu difahaminya.  Dia tahu Rifqi bukan lelaki yang makan duit perempuan.  Tak kesahlah jika di tidak berdaya menelan nasi di kedai pilihan Rifqi.  Minum jus buah pun sudah memadai asal dapat menemani Rifqi makan.

Feb 15, 2015

Bab 14 ISTERI DAMBAAN DIA


        “Rifqi…saya tahu awak juga cintakan saya. Cuma awak takut hendak mengaku disebabkan saya anak orang berada.”  Hatinya amat yakin yang dia tidak bertepuk sebelah tangan.  Gerak laku dan pandangan mata Rifqi dapat dia agak hati lelaki itu juga bergelojak cinta terhadapnya.

“Cik Nediesha….apa yang ada pada saya untuk cik suka? Apa nilainya cinta lelaki seperti saya untuk cik?” soal Rifqi merendah diri.  Menafikan cinta yang telah hadir ngilu rasa di hati tetapi itulah yang terbaik.  Perumpamaan ada kata jika bertubuh kecil janganlah makan banyak.  Kalau nyata sayap itu singkat usah berangan terbang tinggi.

“Saya tak pandang apa yang ada pada awak untuk saya sayang. Cinta bukan dinilai dengan wang ringgit tetapi untuk dirasa dengan hati. Cinta awak akan buat saya bahagia.”

“Cik…sekalipun wujud perasaan saya untuk cik tiada maknanya. Saya tak layak untuk bersama dengan Cik Nediesha.”

“Siapa kata awak tak layak? Awak layak sebab tu awal-awal lagi hati saya sudah jatuh pada awak. Keperibadian awak yang baik sudah cukup untuk bimbing hidup saya.”

“Cik Nediesha saya tidak sempurna. Saya lelaki biasa yang tak punya apa-apa. Saya tidak mampu untuk jadi pembimbing hidup cik. Carilah lelaki yang jauh lebih layak.”

“Jika hati saya tetap untuk awak, saya tak akan mampu Rifqi mencari lelaki lain. Tolong Rifqi katakan awak juga mencintai saya.” Air mata Nediesha jatuh menuruni pipi.  Sungguh dia ikhlas mahukan cinta Rifqi.  Resahnya dia menanggung rindu yang semakin berakar umbi dalam hatinya.

Terkedu Rifqi melihat air mata Nediesha yang mengalir.  Mengalir kerana dambakan cinta dia.  “Cik Nediesha janganlah menangis. Cik akan buat saya rasa bersalah.”

“Rifqi…ucaplah sekali. Saya benar-benar mahu mendengarnya,” rayu Nediesha teresak-esak.  Nediesha gagal melawan emosinya.  Dadanya ini rasa seperti dihentak bertalu-talu.  Selagi tidak mendengar dengan telinga sendiri yang Rifqi Ekhsan punya perasaan pada dirinya, dia tak tenang.  Dia umpama pasir yang rindukan ombak yang datang menghempas.  Membawanya pergi bersama air laut.  Dia benar-benar mahu serahkan hatinya pada Rifqi.

Sayu Rifqi menatap wajah yang sudah lekat di hatinya itu.  Air mata si gadis yang mengalir membuatkan hatinya bertakung sebak.  Tidak sanggup lagi melihat Nediesha bersedih akhirnya Rifqi lafazkan kalimah itu. “Cik Nediesha……saya juga mencintai awak…..”

Kalimah yang Rifqi ucapkan umpama renjatan elektrik yang mengenai tubuhnya.  Buat Nediesha kaku dan terkesima di situ.  Saat dia sedar dan mahu memeluk Rifqi lelaki itu telah hilang dari pandangannya.  Nediesha gosok mata.  Yakin dia memang tidak bermimpi.

Serasa mahu dilaung satu dunia yang dia tidak bertepuk sebelah tangan.  Cintanya sudah bersambut.  Cintanya memang berbalas.  Biarkan putik-putik bahagia itu berkembang mekar dalam hidup Nediesha dan Rifqi.  Meski masih jauh, meski mungkin bersimpang-siur, meski ranjaunya penuh duri semoga mereka mampu menghadapinya.






Rifqi bersandar lelah pada dinding.  Dia kini berada di belakang bangunan pejabat Sirna Jaya.  Lega apabila tulisan hatinya telah diberitahu pada Nediesha tapi dalam masa yang sama dia termengah-mengah.  Bukan tidak cukup nafas kerana berlari tetapi kerana takut untuk menghadapi hari seterusnya.  Hari di mana dia dan Nediesha saling menyintai.  Sah selepas hari ini Nediesha menganggapnya sebagai kekasih.

Bukan dia tidak gembira jauh sekali menyesal mengungkap kata.  Cuma dia masih sedar diri.  Dia bukan anak datuk malah dia bukan anak tan sri.  Dia tak punya apa-apa untuk dibanggakan.  Jika hanya kerana punya sekeping cinta, lelaki lain di luar sana pun bercinta.  Masalah dia sekarang bercinta dengan  anak orang kenamaan.  Entah apa pandangan orang di luar sana terhadap dirinya.  Teringatkan Engku Masitah dan Datuk Rosli hatinya direjam.

Mahukah mereka berdua merestui cinta mereka?  Rifqi cengkam rambutnya.  Dia bahagia dicintai dan disayangi Nediesha.  Jiwanya juga memberontak untuk menyayangi dan melindungi gadis itu.  Tetapi dia tahu jalannya tak mudah.  Harap-harapnya hati gadis itu kental untuk menghadapi jerih-perih menggapai cinta bersama dengannya.






Julia naik hairan memandang Nediesha.  Senyum memanjang dari tadi.  “Wei kau ni tengok wayang ke berkhayal? Sengih berganda yang kau pamerkan tu jarang aku lihat.”

Nediesha tayang gigi.  Siap kerdipkan mata.  “Kau tahu tak yang aku sedang dilamun cinta.”

“Tahu. Memang aku tahu siang malam kau kemaruk kan Rifqi Ekhsan tapi tak perlulah sengih pelik macam tu. Kita ni tengok wayang aksi bukan tengok cerita komedi.”

“Ni yang aku nak bagitahu kau ni. Penyebab aku tersengih tahap petala ni. Sebenarnya Rifqi dah sambut cinta aku.”

Terjongket kening Julia. “Serius babe.”

“Gila kau tak serius. Pagi tadi dia dah lafazkan cinta dia pada aku,” kata Nediesha dengan bangga.  Telapak tangan dilekap ke dada.  Mata dipejamkan seolahnya sedang merasa nikmat cinta yang tidak terhitung.

“Wow! Jatuh cinta juga dia pada kau. Berbaloi lah kau terkejarkan dia selama ni.”

Nediesha kembali buka mata.  “Semestinya. Tak dapat digambarkan perasaan aku kala ini. Hati aku ni kalau kau boleh tengok bukan setakat ada kebun bunga tapi macam kebun-kebun ada.”

“Ceh! Apa pun aku tumpang gembira babe. Aku harap hubungan cinta yang baru bermula ni memberi kebahagiaan pada kau sehingga akhirnya.”

“Amin. Terima kasih Jue…”

“Ermm…Kak Tini dah tahu? Mama dengan daddy kau?”

“Belum. Kau seorang saja tahu. Buat masa ni biarlah keluarga aku tak tahu lagi. Biar cinta kami kukuh dan berpadu erat dulu.”

“Diesha….maaf aku tanya. Kau tak takut ke bercinta dengan Rifqi? Kau tahu kan besar cabaran yang menunggu.”

“Jue….kalau aku tak berani awal-awal lagi aku sudah mengalah. Aku sedar banyak dugaan yang perlu kami tempuh selepas ini. Aku harap sangat Rifqi kuat kerana aku yang membawa dia dalam cinta ini. Berat untuk dia menerima aku bukan kerana tidak cinta tapi kerana dia sedar diri. Aku yang berusaha yakinkan dia tentang keikhlasan cinta aku. Semoga dia tidak menjadi lelaki pengecut.”

Julia genggam tangan Nediesha. “Aku sebagai sahabat akan sentiasa menyokong kau cuma aku nak bagi nasihat sikit. Ingat ya babe walau apa jua situasi kau selepas ini aku minta kau jangan jadi anak derhaka.”

“Jue, why do you say like that?”

Because I know your mum Diesha.”

Don’t worry Jue. Sekarang ni aku mahu bahagia bersama cinta Rifqi dulu. Aku tak nak serabutkan kepala dengan fikir pasal sikap mama. Dahlah…jom layan movie ni. Asyik borak aje kita dari tadi. Dah sampai pertengahan cerita ni.”

Julia angguk. “Alright.” 

Julia dan Nediesha kembali memberi perhatian kepada wayang yang sedang ditayang.  Aksi robot dalam Transformers 4 : Age of Extinction itu difokus sepenuhnya.






Rifqi mengajak Zamri menemaninya pusing bandar bersama Myvi barunya.  Teruja benar dia saat kereta barunya boleh dibawa balik.

“Zam…aku dengan Nediesha dah declare.”

Terkujat Zamri dibuatnya.  Nasib bukan dia yang memandu kalau tak mesti buat emergency break.  “Wow! Congratulations my friend. Finally kau ungkapkan jua cinta kau pada dia.”

“Tapi aku masih keliru dengan apa yang aku putuskan ni Zam. Entah betul entah tidak tindakan aku ni.”

“Yakin dengan diri Qi. Kau dah terima dia jangan undur ke belakang lagi. Yang penting kau perlu bersiap-sedia untuk hadapi segalanya selepas ini.”

Mata fokus memandang jalan yang bertali arus dengan kenderaan. “Macam tak percaya pula aku dah ucapkan cinta pada dia.”

Zamri kalih pandang pada Rifqi yang sedang memandu. “Percaya tak percaya, sekarang ni kau dah jadi kekasih dia.”

Rifqi hirup nafas dan lepaskan bersama keluhan. “Bagaimana Zam, jika aku terlalu sayangkan dia selepas ini? Bagaimana aku perlu hadapi hakikat yang aku kena lepaskan dia?”

“Jadi janganlah sayang dia lebih-lebih.” Mudah Zamri melontarkan buah fikiran. 

“Hati aku berjaya dia buka walaupun aku cuba kunci. Jiwa aku berjaya dikuasai cintanya. Jadi dari hari ke hari aku tak dapat jamin kasih aku padanya akan layu. Pastinya makin bercambah apabila senantiasa disogokkan ungkapan dan senyum manisnya. Kau juga lelaki Zam. Kau tentu dapat merasakan aura gadis seperti Nediesha.”

“Susah sebenarnya Qi soal hati dan perasaan ni. Aku memang nak tengok kau bahagia tapi jika dengan Nediesha aku lebih nampak derita yang bakal kau tanggung. Tapi disebabkan kau tiada pilihan kau teruskanlah. Tentang keluarganya selepas ini kau mesti berani berjuang. Tengok pelangi yang indah selepas hujan. Bukankah warna cantik itu terhasil selepas guruh berdentum? Begitulah dengan erti bahagia. Mana ada insan yang mengecapi bahagia sepanjang masa pasti ada sengsara yang perlu ditempuhinya.”

Rifqi senyum herot pada sahabatnya. “Kelass ayat kau Zam.”

Zamri tegakkan badan.  Dibetulkan kolar bajunya. Sengaja kuis-kuis tepi baju.  Konon buat lagak eksyen, hidung kembang semangkuk.

Rifqi letuskan tawa mengejek.  Sebelah tangannya ditepuk naik ke belakang badan Zamri.

“Woi tengok depan. Kereta bau kedai lagi ni. Karang sondol bontot kereta orang lemaulah kau.” Zamri beri amaran sebelum belakang Rifqi ditepuknya juga sebagai balasan.




            
           Angin petang berdesir lembut menyapa wajah.  Datuk Rosli lepaskan penatnya dengan duduk di gazebo.  Halaman Teratak Masitah yang begitu segar dipandang.  Mata menangkap pohon-pohon Orkid kesayangan isterinya yang dijaga elok oleh Tutty dan Mak Chombi.  Engku Masitah dan Orkid mana boleh dipisahkan.  Isterinya rela terbang jauh untuk dapatkan sendiri pohon Orkid berkualiti.  Kadang-kadang tidak mahu tangan pembantu membelai pohon-pohon kesayangannya itu.  Dia rela ‘mencemar duli’ sendiri untuk melihat pokok Orkid kesayangannya segar melata.
           
         “Daddy kenapa tak masuk lagi?” Tegur Artini yang baru tiba bersama Nik Rizal.  Mereka berdua pulang lebih lewat kerana singgah di pasaraya membeli susu Amalin.  Datuk Rosli dan Engku Masitah pula pulang bersama pemandu.
         
        Datuk Rosli lorek senyum. “Daddy ambil angin sambil cuci mata tengok pokok bunga mama kamu ni.”
     
       “Oh. Untunglah pokok Orkid tu ada orang rindu,” usik Artini bersama sengihan buat bapanya.

            Datuk Rosli tersengih sama.  Kemudian mata dikerlingkan pada Nik Rizal yang setia di sebelah Artini sedangkan bibir yang muntahkan kata tuju pada anaknya. “Tini…daddy nak tanya sesuatu tentang Diesha.”
          
        “Bee naik dulu ya tengok Amalin. Rindu budak busyuk tu,” pinta Nik Rizal seraya berlalu.
      
      Artini mengangguk.  Nik Rizal seakan mengerti yang dua beranak itu perlu berbual tanpa kehadirannya.  Sementelah lagi melibatkan hal anak dara Teratak Masitah ini. 

Artini bawa tubuhnya ke sebelah Datuk Rosli. “Daddy nak tanya pasal Diesha dengan Tini? Mengapa tak diusulkan terus pada tuan punya badan?”
           
         “Dia belum balik. Lagipun daddy rasa Tini pun boleh beritahu.”
       
          Artini kerut kening. “Tentang apa?”

            Mata yang dilapisi kaca mata berbingkai hitam itu tenung air yang mengalir di bahagian lanskap. 
Daddy ternampak Diesha dengan salah seorang kakitangan Rizal. Rifqi kalau tak silap daddy nama pekerja kita tu. Daddy tengok macam ada something. Maksud daddy cara Diesha dekati budak tu. Tini tahu ke pasal dia orang?”
            
           Serasa ada batu yang menghempap bahu.  Itulah yang Artini takuti.  Perihal adiknya diketahui bapa dan ibunya.  Itu yang dia tidak mahu. “Daddy…sebelum Tini beritahu Tini nak tanya dulu. Mama pun ternampak sama ke?”
           
        Datuk Rosli menggelengkan kepala.  Sekaligus membuatkan Artini menarik nafas lega.  Artini yakin Engku Masitah belum tahu apa-apa.  Ibunya jarang berada di pejabat.  Dia dan bapanya yang menguruskan Sirna.  Engku Masitah jika datang ke pejabat pun tak sampai dua jam sudah balik.  Kalau tak keluar shopping, mesti pergi spa belai tubuh atau berjumpa kawan-kawan datinnya.  Tak pun habiskan masa di rumah bersama pohon Orkid dan Amalin.  Kadang-kadang gemar juga dia pergi melancong dengan geng VIP nya.
        
       “Tini belum pernah terserempak tapi Tini tahu daddy. Diesha ada bercerita tapi daddy jangan bimbanglah. Diesha tu memang suka gedik sikit dengan lelaki tampan. Tak kisahlah lelaki tu cuma pekerja biasa di Sirna.”
   
         “Hai kalau sampai adik kamu tu bercerita pasal Rifqi mustahillah kalau tak ada apa-apa. Daddy kenal kamu dua beradik. Diesha tu kalau tak share cerita dengan Tini tak sah.”

            “If dia bercerita pun daddy tak bermakna dia serius. Sekejap aje gedik dia tu sebelum jumpa prince charming sebenar.” Artini masih memutar-belitkan kenyataan yang dia ketahui.

            “Ya ke macam tu? Diesha pernah ajukan daddy tentang persepsi daddy jika bermenantukan lelaki biasa. Maksud dia jika tidak berharta seperti kita.”

            Buntang mata Artini.  Mungkin tidak menyangka adiknya selaju itu.  Jika berani berkias begitu dengan bapanya itu gambaran dia benar-benar mahukan Rifqi menjadi teman hidupnya.  Hatinya mula diamuk resah.  Keliru samada wajar bercerita hal sebenar atau sorokkan sahaja. “So daddy jawab apa?”

            “Tini….daddy tidak memilih dan tidak berhak menetapkan siapa jodoh Diesha. Urusan jodoh bukan di tangan kita. Daddy tidak mahu meletakkan sebarang syarat kepada lelaki yang mahu menyunting adik kamu tu tapi……”

            Bagaikan tahu ayat yang perlu disambung.  Artini buahkan bait seterusnya.  “Mama. Dengan mama yang payah kan? Nediesha tak akan mampu buat pilihan kerana Tini tahu pilihan muktamad di tangan mama.”

            Datuk Rosli gali nafas.  Hembus. “Hem…” mengiyakan kata-kata si anak.

            “Andainya benar telahan daddy….mahukah daddy tolong Diesha satukan dia dengan Rifqi?”

            “Ya…sebab daddy wali Diesha tapi jangan salahkan daddy andainya adik kamu tu akan kehilangan semuanya.”

            Artini meraup wajah.  Mata dipejamkan seolah-olah dia yang takut dengan kenyataan itu.  Jawapan bapanya itu telah menjelaskan situasi yang bakal dihadapi Nediesha kelak.  Tepatlah cubit paha kanan paha kiri sakit juga.  Artini telan liur pahit.